My Hockey Journey #14

Invitasi Hockey Ruangan Piala Rektor UGM

Kejuaraan ini awalnya ngga terlalu aku harapkan (keberadaannya). Karena actually aku mau memulai semester 9 (dilarang komentar jumlah semester, thanks) dengan tenang, aman, dan damai. Yap, target semester ini harus lulus. Aku juga ngga berharap-berharap banget bisa kepilih di tim, main syukur, engga juga yaudah. Dan akhirnya aku dipercaya ikut mewakili kampus tercinta untuk tanding disana. Alhamdulillah kesempatan pertama (dan mungkin terakhir haha) dipercaya sebagai kapten tim. Awalnya agak terbebani, soalnya aku tipe orang yang sukanya ‘manut’ dan nurut-nurut aja. Gak begitu suka ngatur dan ngarahin orang hehe. Tapi yaudahlah dibawa enjoy aja.

FYI, Ini pertama kalinya aku ikut kejuaraan di kota pelajar. Seru, dapet pengalaman baru, apalagi dengan materi tim yang lebih banyak anak-anak baru yang masih fresh gitu daripada yang udah umur (iya, aku udah tua). Nothing to lose, dan gak expect lebih sih tapi tetep do the best dan maksimal. Kita ketemu UPI di final. Partai klasik. Udah sempet ketemu di penyisihan ,dan kita menang. Syukurlah di partai final kita kembali meraih kemenangan, walaupun lewat drama penalty shooutout. Alhamdulillah banget akhirnya bisa dapet gelar juara umum (juara 1 putra dan putri). Seneng sih, karena ngerasa bisa ngebawa tim ke posisi teratas. Bangga banget pokoknya!

Kelar kejuaraan, alhamdulillah lagi kita dapet kesempatan sedikit refreshing bisa ke tempat-tempat kekinian di Jogja, kaya Goa Pindul, Pantai Indrayanti, Malioboro, Tugu Jogja, Sentra Bakpia, dan keliling-keliling kota Jojga pokoknya. Maafin yah anaknya kurang piknik soalnya. But I must admit that jalan-jalan ini sangat amat berkesan, unforgettable banget! Pulang dari Jogja, udah berniat dalem hati. Pokoknya pulang-pulang harus nyentuh skripsi. Harus.

 

Singapore Indoor Hockey Challenge 2015

Apakah pulang dari Jogja aku jadi nyentuh skripsi? Ternyata tidak saudara-saudara. Ada event penting juga di bulan ini, yaitu Singapore Indoor Hockey Challenge. Itu berarti harus ada persiapan dan latihan intensif buat event ini. Alhamdulillah kepilih buat main, kali ini ngewakilin ibukota tercinta sebagai program try out pelatda. Seru sih, karena tahun ini tim UNJ (putri) ikut juga karena peserta cewenya kurang. Dan beberapa pemain cowo UNJ yang gak kepilih tim pelatda, gabung ke tim NHC. Jadi rame deh yang ke Spore. Tapi entah kenapa gak terlalu berkesan (berkesan kok tapi berkesan aja bukan berkesan banget) padahal mah udah sempet jalan-jalan ke patung merlion dan foto di halaman depan Universal. Berasa cepet banget aja gitu. Tim putra berhasil jadi juara 1, sementara aku (tim putri) cuma peringkat 2. Sedih juga gak juara kaya tahun lalu, tapi timnas Singapore skillnya emang mantep banget, kualitas timnas emang beda deh πŸ˜€

Pra PON 2015

Apakah pulang dari Singapore akhirnya aku nyentuh skripsi? Jawabannya: oooo tidak bisaa (dasar ngeles mulu kamu ini nak!!!). Aku harus dengan sangat terpaksa menyiapkan diri untuk TC (pemusatan latihan, jadi kaya dipingit gitu deh eh di asrama). Packing buat sebulan, dan siap latihan pagi sore lagi untuk persiapan kualifikasi PON (Pra PON) di Bandung. Awalnya aku udah demot (turun motivasi) banget, karena Hayati merasa sudah lelah menghadapi semua ini dan merasa tidak bisa memanage waktu dengan sebaik-baiknya. Tapi akhirnya dijalanin aja lah dengan sabar dan ikhlas. Aku kan punya prinsip dari awal kuliah: “Semua pasti berlalu”. And yes, itu semua finally berlalu. Alhamdulillah aku kepilih lagi untuk wakilin ibukota di ajang Pra PON di Bandung. Dan Alhamdulillah wa syukurillah, kita bisa bawa ibukota jadi juara umum di Pra PON (juara 1 putra putri). Aku seneng banget, karena ngerasa pengorbanan aku selama ini (termasuk ngorbanin skripsi ya, huhu) gak sia-sia. Aku bangga bisa kasih kontribusi untuk tim, untuk ibukota yang udah ngasih uang saku tiap bulan (maksudnya makasih juga buat KONI kali ya) hehehe. Alhamdulillah.

Jadi begitulah cerita di akhir 2015. Bulan Desember aku laluin dengan rehat setelah 3 event yang beruntun di atas, sembari ngejar skripsi tapi progressnya maju mundur cantik karena udah lumayan hopeless. Abis kaya percuma gitu, kemungkinan kekejar juga udah susah. Oh iya!! Dan harus tau juga nih, aku dan beberapa temen aku lagi sibuk ngurusin JIHC alias Jakarta Indoor Hockey Challenge yang bakal diadain bulan April 2016. Noh kan, kalo pada nanya skripsi gimana ya alesan aku juga banyak nih (kaya tukang bajaj yah ngeles mulu).

Well, tahun 2015 itu tahun yang tidak disangka cukup sibuk (sibuk banget kali..). Kayanya seru ya, ikut kejuaran ini itu terus alhamdulillah menang. Eits, gak segampang itu. Harus melewati perjuangan sampe berdarah-darah, belom lagi rintangan yang menghadang. Gak lebay ini ya, latihan itu capeknya luar biasa loh. Belom lagi ngatasin males dan jenuh, udah gitu kaya yang aku bilang tadi, bisa-bisa harus ngorbanin hal lain.

Advertisements

My Hockey Journey #12

Another skipped post! Here we go.

SIHC 2014

Setelah Sukmalindo selesai, kita kembali latihan di kampus. Kali ini bukan hockey UNJ fokusnya, tapi Pelatda DKI Jakarta. Yaah orang-orangnya sih sebagian besar masih muka-muka UNJ juga hehehe. Target di tahun 2014 adalah Kejuaraan Nasional antar pengprov. Tapi sebelum itu ada program try out ke Singapore, mengikuti Singapore Indoor Hockey Challenge (SIHC) 2014.

It was my first time to visit Singapore. I was so excited! Sungguh aku bersyukur banget semenjak berkecimpung di dunia per-hockey-an ini, alhamdulillah aku bisa berkunjung ke luar kota bahkan negara-negara tetangga tanpa harus merogoh saku pribadi. Paling keluar uangnya kalo jajan dan beli oleh-oleh aja hehe. Walaupun ada tapinya, yaitu kita itu tanding bukan jalan-jalan. Jadi ya walaupun udah ke Kuala Lumpur, ke Singapore ya cuma dari hotel ke tempat pertandingan aja hahaha.

Jadi SIHC 2014 ini dibagi 2 tier, yang satu antar negara gitu, dan yang satu antar klub. Kita masuknya yang antar klub. Lumayan deg-degan sih. Tempat baru, lawan baru (banyak bule juga dari Aussie lho). Tapi alhamdulillah , tim putri berhasil jadi juara satu. Untuk tim putra, dapat peringkat kedua. Tapi kalo masuk tier yang antar negara, agak pesimis sih karena mainnya gila banget. Jadi penasaran juga cobain lawan mereka.

Dan bener aja, di kejuaraan ini sama sekali ga sempet jalan-jalan. Ketemu patung merlion aja ga sempet huhuhu. Cuma sempet ke Bugis aja beli oleh-oleh, itu pun pas malem sebelum besoknya pulang. Sebenernya ga mau cepet-cepet pulang ke Jakarta, karena sampe di Jakarta nanti akan disambut oleh TC alias training camp persiapan Kejurnas πŸ˜₯

Kejurnas Pengprov 2014

Sejujurnya kalo denger kata-kata TC itu males banget huhu. Karena itu berarti harus pisah sama rumah dan seisinya. Aku tuh anaknya homesickan banget jadi hal-hal begini tuh susah banget buat aku. Ini berarti juga harus bener-bener fokus sama hockey dan harus disiksa latihan pagi sore. Mau gimana, udah kewajiban ya harus dilakuin. Tapi TC ga selamanya sedih dan ga enak ya, hehe maaf kadang aku suka ceritain tentang betapa ga enaknya TC. Padahal mah sisi bahagianya ya ada juga. Enak dan seru lho bisa bareng-bareng terus sama temen satu tim, bisa makin kompak, deket, dan solid. Akhirnya sebulan berlalu dan tiba juga waktunya untuk bertempur di Kejurnas.

Kejurnas pertamaku yang bukan antar mahasiswa, kali ini antar pengprov. Katanya kalo udah antar pengprov itu β€˜keras’ banget. And it was true. Bukan hal yang mudah sampai akhirnya kita berlaga di partai final melawan tim Jawa Barat (it was a tough game!) dan akhirnya menang. Kita bener-bener mengerahkan semua kemampuan yang kita punya, sembari tawakal sama rencananya Allah. Alhamdulillah, seneng banget karena dapet hasil yang terbaik. Memberikan kita harapan untuk tetap semangat dan optimis menuju PON 2016. Sayang, tim putera harus rela menempati posisi ketiga karena kalah di semifinal.

This was the last championship in 2014. Can’t wait for 2015!

My Hockey Journey #11

Sukmalindo 2014, at Universiti Tun Husein Onn Malaysia (UTHM) Batu Pahat, Johor, Malaysia

Fyi, Sukmalindo (Sukan Malaysia Indonesia) adalah festival olahraga mahasiswa antara Indonesia dan Malaysia. Kegiatan ini rutin diadakan setiap tahunnya. Tapi tiap tahun ganti-gantian tuan rumahnya selang-seling Indonesia sama Malaysia. Olahraga yang dipertandingkan ada bermacam-macam, tapi biasanya gak lebih dari 10 cabang. Kalo di Indonesia, kegiatan ini merupakan programnya Dikti (Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi). Kalo di Malaysia, mungkin di bawah lembaga/departemen yang sejenis ya. Tujuannya ya untuk mempererat tali silaturahmi antara Indonesia dengan Malaysia, khususnya lewat bidang olahraga di tingkat perguruan tinggi (mahasiswa). Jadi, Dikti biasanya nunjuk satu universitas (dari seluruh universitas di Indonesia, negeri maupun swasta) untuk mewakili satu cabang olahraga. Dikti gak asal tunjuk pastinya, karena Dikti pasti punya parameter, seperti Pomnas (Pekan Olahraga Mahasiswa Nasional), Kejurnas Antar Perguruan Tinggi Se-Indonesia, ataupun kompetisi tingkat perti berskala nasional tentunya. Jadi kalo udah dipilih untuk Sukmalindo ini, bisa dibilang Tim Nasional Mahasiswa πŸ˜€

UNJ ditunjuk Dikti untuk cabang hockey indoor putri. Walaupun cuma sebatas festival, tapi pembina Hockey UNJ berpendapat tetap harus ada persiapan yang maksimal. Aku pribadi setuju dengan beliau. Akhirnya diadakan Training Camp (TC) untuk Tim Sukmalindo 2014. Atlet-atletnya pun gak semuanya dari UNJ. Dari total 12 kuota pemain, mencakup 6 atlet UNJ, dan 6 lainnya dari universitas lain seperti UPI, STKIP Pasundan, STEI, dan Unigal. Hal itu juga atas pertimbangan para pembina dan juga pelatih, karena mau menempuh proses dan meraih hasil yang maksimal dalam Sukmalindo ini.

TC berlangsung sekitar 2 minggu (12-27 Agustus) di kampus. Latihannya di GSG tercinta, dan tidurnya di Rusunawa. Oh iya, sebelumnya aku sangat bersyukur karena bisa terpilih dalam tim ini. Tapi kemudian aku agak dilema, karena aku lagi masa PKL (praktik kerja lapangan). Dimana PKL itu setiap hari dari pagi sampe sore. Sementara TC juga setiap hari latihan pagi dan sore. Akhirnya aku berusaha jalanin aja dua-duanya walaupun dengan terseok-seok. Paginya latihan, abis latihan langsung ke kantor, sorenya izin pulang duluan untuk ke kampus latihan lagi. Tapi ada satu dua hari aku bolos PKL karena kecapean, atau aku izin gak ikut sesi latihan pagi atau sorenya buat maksimalin waktu di kantor. Alhamdulillah aku bisa ngejalaninnya dengan lancar dan senang hati. Yang aku rasain sih TC-nya asik banget, dari latihannya sama temen-temennya, dua-duanya seru. Gak tau kenapa dari hari ke hari malah tambah semangat aja. Terus kebetulan lingkungan di kantor juga asik dan mendukung, cuma gak enak aja akunya sering izin pulang duluan hehe.

Jadi begitulah rutinitas aku berubah drastis selama 2 minggu itu jadi hectic banget ya kayanya.. Tapi ya itu tadi, aku nemuin sesuatu yang berkesan banget selama TC bareng temen-temen Tim Sukmalindo ini. Yeah, a new friendship has made. Secara, tidur makan ngapa-ngapain bareng gitu.. Dan sempet ada sesi refreshing ke Dufan juga. I have to admit that it was really fun πŸ™‚ (refreshing session is needed among hard practice sessions!)

Akhirnya masa TC kelar. Hari yang ditunggu-tunggu telah tiba. Kita berangkat Kamis pagi dari Bandara Soetta Jakarta, dan sampai di Kuala Lumpur siang. Ternyata Johor itu cukup jauh dari KL, memakan waktu 3 jam perjalanan tanpa macet. Dan ternyata UTHM itu di pelosok banget pemirsa.. Kaya di kampung gitu. Jadi mau kemana-mana susah. Mana kampusnya sepi karena lagi masa libur. Tapi kan niatnya emang tanding ya, bukan jalan-jalan hahaha (tapi tetep aja bete, hiks).

Setelah welcome dinner malem harinya, ada manager meeting. Itu buat sosialisasi peraturan pertandingan besoknya. Dan….. ternyata…… yang dipertandingkan itu hockey field. Entah harus nyalahin siapa. Menurut aku sih miskom di Dikti, okelah gak usah terlalu dibahas. Intinya, kita main hockey field bukan hockey indoor. Coba bayangin gimana perasaan kita… Rasanya terlalu abstrak untuk digambarin. Pelatih bingung, pembina juga bingung. Apalagi kita para atlet. But the show must go on. Akhirnya besoknya kita tetep tanding. Iya. Hockey field. Huft banget kan.. Udah kebayang gimana ganasnya tim Malaysia πŸ˜₯

Untungnya kita punya pembina dan pelatih yang super. Bisa ngembaliin kepercayaan diri dan menumbuhkan semangat. “Main fun aja, gak usah ada beban. Kita gak ada target kok.. Main lepas aja. Gak usah macem-macem hit atau apa. Main field pake style indoor aja..” Kira-kira begitu kata pelatih aku. Tim Malaysia-nya juga ngertiin kita. Jadi kita dipinjemin stick field, walaupun akhirnya tetep pake stick indoor (atas saran pelatih, biar tangan gak kaku dan skill gak ilang). Tadinya mau gini: babak pertama Indonesia vs Malaysia, terus babak keduanya di-mix. Eh, ternyata babak pertama sengit pemirsa.. Ketinggalan 1-0 sih tapi Malaysia-nya udah agak kewalahan juga tuh haha. Akhinya babak kedua tetep lanjut tanding gak jadi mix. Di babak kedua, Malaysia makin ganas aja. Keluar deh tuh skill field beneran. Tapi tetep sengit loh.. Finally, the game is over. Skor akhir kita kalah 3-0 lawan Malaysia.

Iya, kalah 3-0, iyaaa.. But it didn’t matter at all. Menurut aku dan temen-temen, we did a great job. Kita main bener-bener lepas, tanpa beban, dan tetep kompak. Tapi juga gak asal-asalan, we did gave our all.. Malaysia-nya sendiri bilang, defend kita bagus kok.. πŸ˜€ Pokoknya aku bangga banget sama temen-temen satu tim, bangga banget. Oh iya, aku juga seneng soalnya sempet tukeran jersey kaos tanding sama pemain Malaysia yang nomor punggungnya sama kaya aku #3! Wiiiih lengkap banget senengnya hari itu πŸ˜€

Jadi di Sukmalindo tahun ini sebenernya 2x tanding gitu, semacem home sama away. Tapi karena miskom yang udah dibahas tadi, hockey cuma main sekali aja. Hari berikutnya kita jalan-jalan deh! Eh lupa, orang di pelosok, mau kemana buu. Kita cuma ke Batu Pahat Mall yang isinya gak jauh sama Arion (serius!). Dan waktu kita kesana masih pagi, belum banyak toko yang buka. Nasib..

Siangnya ada lunch dan pertemuan dengan petinggi-petinggi UTHM, dan malemnya ada semacam gala dinner dan penutupan. Abis itu packing buat pulang besoknya!

Ya begitulah kira-kira cerita di dua minggu terakhir bulan Agustus yang bisa aku rangkum. Yang jelas berkesan banget dan unforgettable. Tanpa mengurangi rasa hormat dan sayang aku ke hockey UNJ, I want to say that I was really reallyyyy happy with this Sukmalindo 2014 team. Termasuk Coach Agay dan Coach Yayan tentunya. I think we had many great moments. Tapi kalopun misalnya yang berangkat full team Hockey UNJ, putra putri, pasti bakalan rame dan seru juga. Pasti πŸ™‚

Alhamdulillah terima kasih ya Allah. Bagi aku ini semua adalah berkah. Makasih atas kesempatannya. Semoga nanti diberi kesempatan lagi untuk bisa ikut event-event kaya gini lagi 🐻 Aamiin.

 

My Hockey Journey #7

Pelatnas Sea Games 2013

Tiba-tiba keinget halaman-halaman lalu yang udah aku lewatin. Betapa banyak kisah baik seneng maupun sedih yang udah aku alamin. Puas, bangga, seneng, sedih, marah, sampe nyesel.

Yang terakhir yang cukup entah bisa dibilang fenomenal adalah pelatnas. Aku emang udah lama mau share tentang ini, tapi dari udah lama itu bingung mau ceritanya mulai dari mana dan harus cerita gimana hehe. Jadi sekarang mau cerita tapi mungkin secara singkat juga.

Jadi awal tahun ini setelah IHRPT ITB ke-27 kelar, aku dikasih tau kalo bakal ada seleksi pelatnas untuk SEA GAMES 2013. Pas denger itu aku cuman “oooh”, without any expectation or any excitement karena mainnya itu field (outdoor), udah gitu mikirnya aga ga mungkin juga ya dipilih buat seleksi pelatnas. Ga taunya, pas abis selesai latihan aku dan beberapa senior aku dipanggil sama pelatih. Ternyata kita disuruh ikut seleksi pelatnas, yang ternyata diadain (kalo ga salah) seminggu atau dua minggu lagi. Aku terus terang speechless. Yah, seleksi kaya gitu kan pasti tes fisiknya berat. Sedangkan aku ga pernah ikut tes seleksi begitu. Panik? Iya banget. Takut malu-maluin diri sendiri, juga nama hockey UNJ.

Singkat cerita, karena banyak dukungan dan dorongan dari orang-orang tercinta di sekitar aku, akhirnya aku ikut tes seleksinya. Bisa dibilang ga ada persiapan. Tapi alhamdulillah, tes berjalan dengan cukup lancar, walopun aku ngejalaninnya dengan penuh ketegangan dan keminderan. Aku sempet ga nyangka juga sih, ternyata catetan alias nilai tes aku ga jelek-jelek banget. Tapi tetep, waktu itu mah nothing to lose aja. Masuk alhamdulillah, engga ya udah.

Ternyata aku lolos seleksi! Oya, btw sebelum itu aku disarankan buat ngebatalin semua sks aku yang udah aku ambil (waktu itu lagi semester 4). Atau paling ga, dikurangin. Alhasil, aku galau maksimal sampe akhirnya aku cuma ngambil 13 sks. Itu juga ngarep dosennya mau pada ngerti, daripada ngebatalin semuanya kan.. Tapi abis itu cukup lama ngegantung (pelatnasnya). Aku selama itu terus kepikiran, kapan diasramain, kapan latihannya.. Ternyata kita harus ikut Kejurnas Menpora dan Sukmalindo dulu, baru deh abis itu kita cuss buat check-in di mess (asrama) di daerah Patal, Senayan.

Then the story began. Mei 2013. Sebelum berangkat ke mess, aku pake acara nangis-nangisan dulu lagi di rumah. I just didn’t feel alright at that time. Semacam beraaaaat banget buat ninggalin rumah, sampe akhirnya mamah nyuruh aku pergi..

Singkat cerita lagi, aku akhirnya officially became a part of team pelatnas buat SEA GAMES 2013. Yang harus latihan tiap hari (kecuali minggu), yang makan minumnya harus teratur dan dijaga banget, yang harus jalan tiap pagi sore dari mess ke lapangan, yang harus ini itu lainnya…

Seseneng-senengnya aku di pelatnas, sebangga-bangganya aku, entah kenapa disana aku selalu ngerasa “I don’t belong here“. Fyi, aku udah berusaha untuk betah, nyamanin diri disana. Tapi selalu ga bisa. I always felt like I wanna get out from here, I wanna go home..

Tiap aku cerita ke orang-orang tentang apa yang aku rasa, sebagian besar (cuma bisa) nyemangatin dan bilang sabar dan semangat ke aku. Bukannya aku ga ngehargain mereka, tapi semangat aja tuh rasanya ga cukup. Aku udah berusaha semangat, tapi ternyata tetep ga bisa. Aku tetep pengen pulang.

“Ica semangat pelatnasnya!”
“Dicoba dulu ca, lo pasti bisa..”
“Lo jangan nyerah ca. Semangat terus..”

Aku makasih banget atas kata-katanya, guys. Tapi aku tetep ga bisa.. Egoisnya aku bilang gini: “You don’t know what I feel right here.”

Sampe 2-3 bulan setelah itu, aku memutuskan buat mundur. Yup, aku cuma bisa bilang, aku ga asal-asalan bikin keputusan kaya gitu. Udah diomongin berkali-kali. Bahkan aku udah ngasih waktu seminggu lagi buat diri aku sendiri sebagai kesempatan terakhir. Tapi ternyata keputusan itu udah bulat. Semua alesan yang aku punya, aku pikir itu masuk diakal dan bisa diterima. Culture shock, masalah kuliah, keluarga, dan (yang paling penting) hati. I can’t stand it any longer..

“Loh kok ica keluar dari pelatnas? Kenapa??”
“Bodoh lu ca, nyia-nyiain pelatnas..”
“Kan enak ca, pelatnas digaji. Gede lagi.”
“Kesempatan buat SEA GAMES bisa jadi cuma sekali loh seumur hidup.”

Yah apapun itu. Terima kasih semuanya, maaf kalo ngecewain.. Ini bukan soal materi atau prestise, ini soal jalan hidup yang aku pilih. And I have decided, I hope this is the best for me. Aamiin. Jadi sekalian ngasitau dan klarifikasi aja nih buat yang masih nanya-nanya. Jadi begitu loh…

Insya Allah ga nyesel (yah ada sih dikit hehehehe). Tapi ini yang udah aku pilih, dan aku harus move on. Alhamdulillah sampe saat ini tetep bahagia jadi anak kuliahan lagi dan jadi atlet kampus lagi. Banyak waktu buat belajar, buat main lagi. Hilang satu kesempatan, bisa jadi bakal tumbuh kesempatan-kesempatan lagi kan? o:)

My Hockey Journey #4

β€”

Kejohanan UPSI 2012 (Oktober 2012)

Actually I didn’t write about this in my previous blog, but now since I wrote about my hockey journey, I don’t wanna skip this event. It was my very first experience joining international indoor hockey championship (well, it’s more like festival) in Malaysia. My first going abroad too. It was exciting and unforgettable. My team got third place, and unfortunately men’s team from my college failed at quarter final. I must admit Malaysian teams are really great and tough. Their skills are amazing. We did get many experiences and lessons there.

DSC09799

My Hockey Journey #3

β€”

1 Juli 2012

Piala Walikota Surabaya 2012

Jadi ceritanya gw baru balik nih dari Surabaya. Yap, gw abis ikut Kejuaraan Hoki Ruangan Antar Klub Se-Indonesia Piala Walikota Surabaya bareng UNJ Hockey Team. It was a real fuuuunnn! Dan ga sia-sia ini pantat pegel banget duduk selama berbelas-belas jam di kereta ekonomi yang gerah banget itu. We did it! Kita jadi juara umum (lagi). Tim putra sukses jadi juara 1, sementara tim putri duduk di peringkat 3. Tapi tetep lah, we’re so proud of what we achieved, we’re so grateful, dan kita ga bakal berenti sampai disini aja. We will do better and much better next time! πŸ™‚

Alhamdulillah bangeeeet yah, ini jadi pengalaman baru yang berharga banget buat gw. Garis bawahin, gw yang anak manja, anak mamah ayah ini. Prestasi yang lumayan hebat loh buat gw 10 hari di luar kota tanpa mamah ayah. Dan gw ga nangis sedikit pun gara-gara homesick. Yang pasti masih harus belajar buat packing sendiri yang baik dan benar. HeheheΒ ^^’

Dan emang sih, ada yang beda di kejuaraan kali ini. Apa yang beda yah? Ahahaha ga penting sih, tapi yang jelas penting buat gw. Cuma bisa bilang, terima kasih banyak ya. Semoga besok dan seterusnya tetep bisa bilang terima kasih lagi.. πŸ™‚

srby3

srby9

2011 Squad (I miss them so much right now!)

My Hockey Journey #2

β€”

2 Mei 2012

Historical Day – KHRM VII 2012

Masih.. Gak.. Percaya..

Kemaren bisa ngalahin Universitas Mulawarman dengan cukup telak di partai final.

Kemaren bisa sujud syukur di lapangan sambil nangis, sambil peluk temen-temen satu tim.

Kemaren bisa nari ‘Cing Cing Bodas’ (entah tulisannya bener apa engga) bareng temen-temen satu tim di tengah lapangan ngelingker, walopun gw gak hapal karena bukan anak FIK, tapi tetep gembira banget.

Kemaren bisa nari ‘Cing Cing Bodas’ lagi untuk kedua kalinya. Kali ini bareng tim cowo yang menang juga dan semua anak-anak hockey UNJ. Yang pasti di tengah lapangan juga, dengan lingkaran yang lebih gede lagi.

Kemaren bisa naik podium, dikalungin medali, salaman sama orang-orang penting, difoto-foto, semuanya sambil diiringin lagu We Are The Champion-nya Queen.

Kemaren bisa briefing sama all family of hockey UNJ. Dengan piala-piala berjejer di depan kita. Ngeliat mata berbinar-binar dari para pelatih dan pembina.

Semuanya gak ada yang sia-sia. Perjuangan kita semua. Like I said, Allah’s scenario is always beautiful.

Dan yang gw lebih gak percaya lagi, itu semua udah berlalu. Dan rasanya itu semua cepet banget. Kaya mimpi. Gw bahkan nyubit lengan gw berkali-kali untuk ngeyakinin that it was real. IT WAS REAL. IT HAPPENED. Yeah.

Seminggu udah berlalu. Kejurnas Hockey Piala Menegpora Antar Universitas Se-Indonesia 2012 udah terlaksana dengan, alhamdulillah, cukup lancar. Selama kejurnas, kita semua harus diasramain. Yah itu cukup berat buat gw yang anak mami papi ini. Sempet pulang sehari, tapi akhirnya tahan juga sampe hari terakhir. Walaupun 2 hari terakhir drop. Tapi itu ga ngaruh kok πŸ˜‰

Gw masuk di tim UNJ putri A. Alhamdulillah menang terus di babak penyisihan sampe jadi juara pool. Perempat final ketemu UGM menang 8-1. Semifinal, yang bikin tegang banget yang dimana gw drop gara-gara masuk angin, ketemu UPI tapi akhirnya menang 2-1. Dan finalnya ketemu Unmul yang sebenernya udah pernah ketemu di penyisihan. Dan kita menang 4-1. Alhamdulillah dari awal kayanya dimudahkan jalannya sama Allah. Dikasih menang terus. Tapi itu gak berarti kita menang dengan gampang. Butuh perjuangan mati-matian banget loh. Cape? Iyalah cape banget. Tapi itu semua terbayarkan. I really love my team. Gw bangga sama Kak Rwede yang akhirnya jadi top scorer dan Kak Annur yang jadi best player. Gw juga bangga sama senior-senior di tim gw. Dan yang pasti gw sebagai yang paling junior di tim, ehem, juga cukup bangga sama diri gw sendiri because I think I did a good job. We all did a great job, didn’t we? Iyalah.. Tapi bukan berarti kita puas. We will do better and much better πŸ˜€

Yang jelas gw seneng banget lah. Dapet banyak banget pelajaran dan pengalaman berharga yang ga bisa dibeli dimanapun. Banyak momen-momen yang bakal gw kangenin. Subuh-subuh ke mesjid solat dan ngaji bareng. Terus jam 6 conditioning, jogging di velodrome. Makan bareng. Mandi bareng. Nyuci pake tangan. Jemur di lantai paling atas rusunawa alias genteng yang naiknya butuh perjuangan. Nyanyi bareng. Cerita-cerita. Tidur (panas-panasan dan sempit-sempitan) bareng. Jadi ball boy, eh ball girl. Jaga scoring board. Briefing. Pemanasan. Dan yang pasti tandingnya πŸ˜€

Pokoknya kalo diceritain lagi gak ada abisnya. Kayanya baru kemaren bulan Desember pas akhirnya gw mutusin buat ikut latian di kampus B terus latian intensif sambil ngitung mundur hari-H kejurnas. Dan akhirnya itu semua udah lewat. Dan hasilnya maksimal. Gimana gak nangis terharu biru kalo nginget-nginget itu lagi?

Makasih buat semua-muanya yang udah dukung dan doain. Buat Allah yang paling spesial dan utama pastinya. Buat ayah yang paling sering nonton gw tanding, terutama pas final. Buat mamah rifqi fasya yang akhirnya ngeliat gw main hockey. Buat temen-temen. Semoga gw jadi makin semangat buat ke depannya. Bisa berprestasi lagi. Amiin

Kalo yang tertarik kisah lebih lengkapnya dengan bahasa yang lebih enak bisa klik ini aja. πŸ˜€

a4