My Umroh Trip

Karena aku bingung mau mulai cerita dari mana, aku bikin model question – answer aja ya. Padahal mah ga ada yang tanya juga hahaha 😀 sekali lagi, aku ga niat untuk riya, tulisan ini untuk sharing semata. Barangkali bermanfaat. Karena jujur, waktu aku mau umroh dimana I had no idea at all waktu itu, aku pun banyak googling dan ngeyoutube. So here we go

Pakai travel apa? Biayanya berapa?

Aku pakai jasa dari Wesal TV yang bekerja sama dengan Marco Tour & Travel. Ada izin kemenagnya kok. Fyi, Wesal TV adalah stasiun tv Islami yang fokus terhadap pendidikan dan dakwah Islam. Biayanya 16 juta, tapi itu yang udah booking dari setahun lalu. Kalo aku kena sekitar 19 jutaan, itu termasuk perlengkapan seperti koper, tas, dll. Tapi itu ga termasuk suntik meningitis dan pembuatan paspor ya. Aku booking di akhir Februari, dan awal April berangkat. Aku pilih paket reguler 9 hari (10 hari sebenernya ditambah waktu pp nya). Pesawatnya pake Saudia, tanpa transit. Btw naik Saudia ini adalah my best flying exprience deh kayanya hehe, enak banget 😀

Ke Mekkah apa Madinah dulu? Hotelnya di mana?

Rombongan dari Wesal itu dibagi menjadi dua kloter. Aku kloter pertama, ke Madinah dulu. Sedangkan kloter kedua yang berangkatnya dua hari setelah kloter pertama, ke Mekkah dulu. Hotel di Madinah itu namanya Al Waha, kalo buat aku sih deket banget dari Masjid Nabawi, ga sampe 5 menit jalan kaki. Hotelnya cukup bagus, tapi kamarnya agak sempit aja. Kalo di Mekkah, di hotel Grand Coral. Hampir sekilo jaraknya dari Masjidil Haram, tapi ada shuttle bus hotel yang siaga 24 jam buat pp ke Masjidil Haram. Grand Coral ini bagus banget, bintang 5 kalo ga salah. Tapi agak oldskool aja menurutku. Kedua hotelnya ada AC, air panas, dan wifi (penting nih hahaha).

Makannya gimana di sana?

Kalo pakai jasa tour & travel, pasti itu udah termasuk makan kita selama di sana kok, biasanya sih cateringnya menu nusantara, tergantung kebijakan travel. Alhamdulillah kemaren aku cocok sih sama catering yang disediain dan buat aku sih udah cukup banget. Tapi kalo mau wisata kuliner di sana juga boleh.. Aku sih suka beli es krim kalo abis dari masjidil haram, terus sempet beli kebab dan ke restoran Al Baik.

Cuacanya gimana?

Pas aku ke sana (awal April), di Madinah kalo malem dan pagi sejuk banget, tapi ga terlalu dingin. Kalo udah ada matahari ya panas, terus kering gitu. Di Mekkah, panas. Di instagram story ngedetect kalo suhunya 39 derajat celcius. Mantap kan.. Tapi ajaibnya, di sana jarang keringetan loh. Terus kondisi kulit jadi super kering, mendadak muka kilang minyakku jadi ga ada minyak sama sekali selama di sana.

Terus di sana ngapain aja?

Ibadah pastinya, dari ibadah intinya yaitu umroh, juga ibadah wajib seperti sholat, dan lain-lain. Selain ibadah, ada juga city tour keliling dan mengunjungi tempat-tempat penting dan bersejarah di kota Madinah, Mekkah, dan Jeddah. Di waktu senggang juga suka ada tausiyah (kajian singkat).

Di sana belanja ga?

Belanja, tapi ga banyak kok hehe. Aku bukan tipe orang yang suka beli oleh-oleh. Bukan pelit, tapi aku takut aja ga sesuai sama selera yang kubeliin, takut jadi mubazir. Jadi aku beli yang penting dan buat yang nitip aja. Sebelumnya udah googling sedikit sih, karena buta banget di sana harus beli oleh-oleh di mana. Untuk harga, ya relatif ya. Ada yang bilang di Mekkah lebih murah, ada yang bilang di Madinah lebih murah. Tapi setau aku yang pasti murah itu di Pasar Jakfariah kalo ga salah namanya. Letaknya di kota Mekkah. Tapi harus naik taksi dari hotel. Kalo yang mahal itu di kebun kurma. Aku sih ga menyarankan belanja di sana. Kalo aku sendiri belinya di sekitar hotel aja kok, atau di sekitar masjid nabawi dan masjidil haram. Itu aja udah banyak banget toko. Bisa ditawar juga hehe.

Beli paket internet ga di sana?

Sebenernya ini bukan kebutuhan primer di sana, apalagi kita kan umroh niatnya untuk ibadah bukan buat main internet apalagi update status. Tapi internet jadi hal yang cukup penting, contohnya buat update info di grup whatsapp rombongan umroh. Panik juga kan kalo ketinggalan info. Terus, karena aku beda kamar dan beda bus sama adikku, jadi kita harus keep contact biar bisa janjian kalo mau ke mesjid atau sekadar jalan bareng. Selain itu, aku juga pengen bisa kabar-kabarin sama keluarga di rumah. Dan pastinya buat googling cari info apa aja, secara itu pertama kalinya ke Arab. Karena ga mungkin kalo cuma ngandelin wifi hotel, jadi aku putuskan untuk beli paket internet. Aku pilih pakai three yang harganya cukup ekonomis. Sebenernya awalnya ragu, takut kualitasnya ga bagus di Arab, tapi nyatanya bagus kok. Sepanjang perjalanan Jeddah – Madinah, di Madinah, maupun Mekkah, lancar jaya alhamdulillah. Harga paketnya 77 ribu rupiah, masa berlaku 9 hari, dan kuota 2 GB. Buat aku sih cukup banget kemaren, asal ga buka youtube aja hehe. Simpati dan indosat juga ok kok, memang lebih mahal di atas 200 ribu, tapi ga pake kuota alias sepuasnya. Beli kartu di sana juga bisa.

Seneng ga?

Ini sih ga perlu dijawab lagi ya. Seneng banget! Alhamdulillah.. Ga nyesel sama sekali pokoknya. The greatest journey and the best experience in my life. Sampai di rumah aja langsung kangen pengen balik lagi ke sana. InsyaAllah nabung lagi buat ke sana. Honestly, keinginan buat ke negara-negara lain jadi berkurang loh (bukan ga mau ya hehe). Istilahnya gini, ngapain ke tempat lain kalo ke tanah suci aja ada banyak banget berkah dan pahala di sana? Sedangkan kalo ke tempat lain belum tentu kan. Haditsnya jelas banget soalnya, sholat di Masjid Nabawi pahalanya 1000 kali lipat, sholat di Masjidil Haram pahalanya 100.000 kali lipat. MasyaAllah.. Yuk lah yang masih muda, masih sehat, nabung buat ke sana 😀 insyaAllah berkahnya banyak 😀

Tips-tips buat umroh?

Hmmm disesuaikan aja sama kebutuhan dan keinginan masing-masing. Yang jelas, luruskan niat dan fokus beribadah aja selama di sana 🙂

Pokoknya tulisan ini bener-bener my honest review (or report?) of my umroh journey. Semoga kita semua bakal ke sana (lagi) yaa. Aamiin.

Advertisements

My Umroh Trip: Prologue

First of all, aku mau nekanin kalo tulisan ini bukan untuk riya, sombong, pamer, atau apa pun itu. Cuma buat sharing dan cerita aja, that’s all. 🙂

Jadi alhamdulillah, dari medali emas PON tahun lalu, aku dapet rezeki berupa bonus dari Pemprov DKI Jakarta yang (baru) cair di bulan Desember. Jumlahnya buat aku, gede banget! Jujur, sempet ga percaya. Walaupun katanya nominal yang aku dapat itu ga sesuai sama yang dijanjikan. Aku sih ga terlalu masalah, dapet aja udah syukur banget hahaha. Tapi ga cukup juga sih buat beli rumah atau pun mobil hehe, jauh bro. Banyak yang terlintas di pikiran aku, uang sebanyak itu mau buat apa aja. Saking banyaknya sampai bingung, dan akhirnya belum ada yang terealisasikan. Sedikit demi sedikit (yang jadi banyak pada akhirnya) uangnya mulai berkurang, untuk kebutuhan pribadi aku, beli ini itu (biasa suka khilaf liat barang lucu), traktir sana sini, dan nyenengin keluarga aku. Yang terakhir bisa dibilang ga kekontrol, tapi menurutku worth it bahkan tak ternilai, mengingat waktuku yang telah tersita cukup banyak untuk hockey, sehingga dulu jarang banget ngabisin waktu sama keluarga.

Seiring berjalannya waktu, aku mikir terus sebaiknya aku pakai buat apa dananya, karena kalo ga dipakai buat hal yang ‘nyata’ dan bermanfaat, dana ini bakal abis gitu aja. Fyi, I’m still unemployed, jadi aku langsung pakai dana itu buat semua kebutuhanku sehari-hari biar ga ngerepotin orang tua. Well, tapi berkat dana itu aku jadi ga terlalu galau soal pekerjaan hehe. Eh, kok jadi curhat sih.. Lanjut, akhirnya orang tua aku, terutama ayah, tiba-tiba menyarankan aku untuk menunaikan ibadah umroh bersama adik-adikku (orang tuaku sudah pernah umroh). Sebenernya aku sempat mikir umroh, tapi memang bukan jadi opsi pertama. Apalagi kalau harus mengajak adik-adik, aku pikir biayanya lumayan juga.

Dua tiga hari aku pikirin hal itu, aku jadi malu. Mau ibadah kok mikir-mikir dan banyak pertimbangan. Bisa jadi, rezeki yang aku punya, memang diperuntukkan untuk mengunjungi rumah Allah. Bisa jadi, aku dipanggil kesana lewat rezeki ini. Akhirnya aku bulatkan niat dan tekad untuk jadiin agenda umroh itu. Karena biaya sendiri, aku ngurus semuanya pun sendiri. Dari cari-cari travel yang cocok, ke tempat travelnya, ke bank, perpanjang paspor dan tambah nama, suntik meningitis, beli perlengkapan segala macem, literally sendiri. Seru juga ternyata hehe.

Singkat cerita, alhamdulillah aku dan adikku yang cowo (adik yang cewe batal ikut hehe) jadi berangkat ke tanah suci di minggu pertama bulan April. InsyaAllah, ceritanya bakal aku share juga disni, kalo ga males. Hehehe 😀

Review: Joni Steak

Aku dan keluarga adalah penggemar berat makanan yang bernama steak. Kita berlima biasanya punya agenda lunch atau dinner full team sebulan atau dua bulan sekali ke resto favorit kita. Kita punya beberapa resto steak favorit, salah satunya mau aku review di postingan kali ini.

Joni Steak, is now one of our favorite steakhouses in town. Sebenernya kepingin ke resto ini dari tahun lalu, restonya pun juga bukan resto baru. Udah ada ulasannya di banyak blog maupun artikel. Nah karena katanya resto steak yang enak tapi murah, aku dan mamah waktu itu penasaran banget sama Joni Steak ini. Sayang, waktu itu aku lagi fokus untuk PON 2016, dan setelah PON kayaknya lupa, udah gitu uangku habis buat liburan jadi belum berani traktir makan ‘cantik’ deh. 😀

Akhirnya di akhir Februari kemarin kita jadiin agenda makan di Joni Steak. Joni Steak sendiri outletnya ada 3 lokasi di Jakarta yaitu di Gajah Mada, Pasar Baru, dan Kelapa Gading. Kita kemarin makan yang di Pasar Baru, biar abis makan bisa sekalian jalan-jalan di Pasar Baru karena udah lama banget ga ke sana.

Karena waktu itu hari Sabtu, jadi cukup ramai. Tempatnya lumayan, ga bisa dibilang besar atau kecil, ada nonsmoking dan smoking area. Nyaris ga dapet tempat di nonsmoking area, untungnya dapet setelah nunggu 10 menitan. Fyi, kita berlima benci asap rokok hehe. Untuk area parkir sangat terbatas.

Aku dan ayah pesan rib eye (55k), mamah sirloin (65k), kedua adikku tenderloin (75k). Kita semua pilih tingkat kematangan welldone (seumur-umur ga pernah pilih rare atau medium sih). Sausnya bisa pilih antara mushroom atau blackpepper. Side dish-nya juga bisa pilih antara potato wedges atau mashed potato. Minum sih standar, pesan es teh manis (4k).

Rasanya menurutku enak! Worth it lah ya. Dagingnya empuk, gampang dipotong, gampang dicerna. Kedua sausnya oke punya tapi menurutku kurang banyak. Buat kita berlima, porsinya cukup bikin kenyang. Adikku yang cowo sih dapet sumbangan dari mamah ayah yang ga abis hahaha. Dan adikku yang cewe nambah french fries. 😀

Untuk pelayanan cukup baik, walaupun waktu itu lagi lumayan ramai tapi pesanan kita datengnya lumayan cepat. Pada lumayan sigap kok. Malah kemarin aku liat ada pelayan yang agak gabut hehe, mungkin memang di-set kayak gitu biar ga kewalahan kalau terlalu ramai.

Menurutku ini recommended lah, buat yang mau makan steak dengan harga lumayan terjangkau bisa ke sini nih. Harganya di bawah Abuba dan Holycow tapi rasa ga kalah kok. Kita berlima insyaAllah ke sini lagi bulan ini hehehe.

Maaf banget ga ada foto penampakan steaknya karena waktu itu laper berat jadi pas steaknya dateng langsung diserbu. 😀

My Hijab Story

Aku kepingin sharing nih tentang perjalananku dalam menggunakan hijab. Kenapa aku sharing ini, insyaAllah akan terjawab secara tersurat atau pun tersirat di postingan kali ini.

Oh iya, sebelumnya mari kita samakan persepsi dulu ya. Ada istilah hijab, jilbab, khimar, dan kerudung. Di post kali ini, sepakat ya aku akan pakai istilah khimar untuk kain penutup kepala dan rambut yang selama ini kita bilang hijab, jilbab, kerudung, bergo, pashmina, dll.

Jadi kalo ditanya “Kapan sih pertama pakai khimar?” atau “Gimana awal cerita pakai khimar?” Aku ngga bisa jawab pasti. Mungkin waktu aku balita atau pas TK atau pas masuk TPA ya udah dipakaikan baju muslim (termasuk khimar pastinya) sama mamahku. Berarti itu kan pertama kali aku pakai khimar ya kan hahaha. Yang jelas, aku mulai sering khimar pas aku kelas 2 SD karena saat itu aku pindah dari SD Negeri ke SD Islam swasta yang mewajibkan siswinya memakai seragam yang menutup aurat. Sejak saat itu aku mau ngga mau rajin pake khimar kemana-mana karena mikirnya, masa di sekolah pakai, terus di luar engga. Kalo ketemu temen sekolah gimana kan.. Walaupun sebenernya kalo boleh jujur mah waktu itu ngga tau esensi hijab, jilbab itu apa dan ngga begitu paham soal wajibnya menutup aurat. Tapi ya masih suka lepas juga kalo ngerasa ngga betah sih hehe. Kelas 4 SD, aku pindah lagi ke SD Negeri karena aku suka kecapekan akibat sekolahnya jauh dan full day school waktu itu. Saat itu aku bisa aja balik pakai seragam biasa yang ga usah pake khimar, tapi entah kenapa waktu itu aku mikir sayang ada beberapa seragam dari SD sebelumnya yang masih bisa dipakai, jadi aku terusin aja pakai seragam panjang dan khimar tanpa mikir apa-apa.

Hal itu berlanjut sampai aku menginjak bangku SMP dan juga SMA. Pas masuk SMP, aku bisa aja minta beliin seragam biasa. Tapi ya aku mikir aja, masa pas SD pake khimar terus pas SMP engga. Malu lah. Dan pas masuk SMA juga begitu, masa dari SD terus SMP pake khimar terus SMA engga. Jadi kalo ditanya kenapa pake khimar, ya karena udah terbiasa pake dari kecil. Aneh dan malu kalo tiba-tiba ga pake lagi. Emang sih selama SD sampai SMA, jujur aku belum 100% konsisten. Kalo di sekitar rumah, olahraga, atau jalan-jalan sama keluarga, kadang suka males (jangan dicontoh ya, tapi itu dulu kok hehe).

Lanjut pas kuliah, alhamdulillah bisa lebih konsisten dari sebelum-sebelumnya (walaupun belum syar’i ya). Dan beberapa tahun terakhir ini, aku makin mengerti tentang esensi menutup aurat. Ya, aku memang mencari, mempelajari, pokoknya berusaha mengulas segala sesuatu hal yang berkaitan tentang wajibnya menutup aurat. Mulai dari tafsir Qur’an, hadits, kajian, artikel, dan sebagainya. Awalnya sih aku cuma kepingin tau aja, terus aku mau make sure bahwa ternyata apa yang aku lakukan selama ini benar dan merupakan salah satu bentuk ketaatanku kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Aku benar-benar percaya kalo menutup aurat itu wajib. Aku ngerasa bersyukur dan beruntung, dari kecil punya rasa malu yang membuatku terus menerus memakai khimar dan menutup aurat, dan ga ketinggalan punya keluarga yang supportive, ga pernah sekali pun ada paksaan dari mamah ayah agar anaknya memakai jilbab dan khimar, tapi mereka selalu mendukung apa yang aku pilih. Dan tentunya mereka seneng kalo aku memilih untuk menutup aurat hehe. Alhamdulillah, sifatku ini menurun ke adik perempuanku. Adikku mulai memakai khimar dari SD karena melihat mamah dan kakaknya pakai khimar.

Kalo dipikir-pikir, misalnya aku ga pindah ke SD Islam, terus ga ngotot untuk tetep pake khimar, bisa jadi aku belum menutup aurat sekarang, tapi untungnya engga. Alhamdulillah ya, Allah baik banget ngasih aku petunjuk dan hidayah saat itu. Aku merasakan manfaat dari perintah Allah untuk menutup aurat itu banyak banget, meskipun lebih banyak yang ga secara langsung.

Jadi perjalananku berhijab dan menutup aurat sih alhamdulillah ga complicated. Untuk kasusku, ya karena dari kecil udah terbiasa pakai khimar. Karena ga sedikit juga sih aku menemukan cerita orang-orang yang jalannya ga gampang dalam berhijab. Tapi berhubung menutup aurat itu wajib ya harus dilakukan. Sayang, masih banyak wanita muslimah yang belum menyadari akan wajibnya menutup aurat. Ya itu tadi, mungkin perjalanan hijrah mereka ga gampang. Walaupun ada juga yang pake alasan yang dibuat sendiri ya 😀 (no offense)

Oh iya, aku waktu itu denger di salah satu kajian, saat perintah untuk berhijab turun pada zaman Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, wanita-wanita muslimah waktu itu langsung menjadikan kain apa aja yang ada di rumah mereka untuk menutup aurat mereka, tanpa mikir-mikir dulu. Kain gordyn, kain taplak, kain apa aja. Karena perintah dari Allah ya harus dilakukan. Sami’na wa atho’na, kami dengar dan kami taat.. Masya Allah banget ya. Kita mah, disuruh apa juga paling mikir-mikir dulu. Iya kan?

Sekian dulu cerita hari ini, mungkin ke depannya bakal sharing lagi tentang hijab. Karena aku kepingin teman-teman muslimah yang mungkin belum berhijab cepat diberikan hidayahnya agar segera menutup aurat. Aamiin. Yang udah berhijab? Semoga istiqomah, menyesuaikan hijabnya sesuai syariat, perbaiki sektor-sektor (ibadah) lain dari diri sendiri.