Weekly Journal #1

Assalamu’alaikum warahmatullah! Finally, my first weekly journal. Langsung aja ya ๐Ÿ˜€

Last week started badly, karena dismenor datang di tengah jam kerja. Jadi langsung kabur ke mushola, terus tiduran aja. Pengen pulang tapi gerak aja susah huhu. Akhirnya pulang pas jam kantor selesai. Besoknya mau ga masuk tapi ga enak masih banyak kerjaan. Bulan-bulan sebelumnya aku selalu pake jatah cuti haid (izin ga masuk di hari pertama atau kedua haid), dan kali ini engga. Selain banyak kerjaan, minggu lalu aku udah bolos 2 hari karena flu demam yang cukup parah. Ga enak kalo izin terus.. Padahal menurutku ini salah satu dismenor aku yang terparah karena tidur pun terasa sulit banget. Aku sih bukannya ngeluh ya kalo tiap datang bulan sakitnya minta ampun, karena ya qadarallah aja kan. Di sisi lain aku bersyukur masih dikasih sakit datang bulan, karena kalo engga malah bingung takut ga normal.

Minggu ini aku juga mulai latihan lagi ke GSG kampus, because my coach asked me to. Daaan, cape banget asli! Udah sebulan lebih ga pegang stik, berasa banget pegel seluruh badan hahaha. Seru juga sih udah lama ga latihan. Lumayan lah ga ilang-ilang banget. Tapi aku agak prihatin dengan kondisi penerangan di GSG yang menurutku udah kurang layak. Gelap euy.

Weekend kali ini, aku habiskan bersama keluarga dan sahabat. Agenda weekend pertama, kumpul keluarga mamah sekalian ziarah ke makam eyang kakung. Agenda weekend kedua, kumpul sama sahabat-sahabat kesayangan semasa SMA. Salah satu sahabatku baru pulang dari studinya di Korea. Aku udah ga ketemu dia setahun lebih. Senengnya bisa kumpul lagi! Kita makan dan nonton bareng. Fyi, aku udah lama ga nonton haha. Kita nonton A Quiet Place, dan asli stres banget nontonnya! Tapi filmnya emang bagus sih, actingnya juara. Ide ceritanya juga keren, ya sampe stres itu nontonnya. Hahahaha.

Alhamdulillah minggu yang cukup menyenangkan. Semoga minggu ini lebih baik dan lebih menyenangkan! Semoga hari-hari kalian juga asik yaa. Wassalamu’alaikum warahmatullah ๐Ÿ˜€

 

 

 

Advertisements

My Hijab Story #2

Hai temans! Dulu aku pernah nulis post My Hijab Story #1, yaitu cerita tentang perjalananku dalam berhijab. Kali ini aku mau sharing soal berhijab syarโ€™i. Fyi, niatku insyaallah cuma berbagi cerita aja dari apa yang udah aku alamin, dan berharap semoga bermanfaat untuk teman-teman. ๐Ÿ™‚

Sebenernya hijrah dari segi penampilan ini bisa dikatakan tingkatan hijrah yang paling rendah, paling awal, paling mudah dilakukan untuk yang mau atau sedang berhijrah. Meskipun begitu, menurutku ini bukan hal sepele, karena memang harus dilakukan. Seperti halnya ibadah-ibadah yang lain, berpakaian juga ada aturannya. Perintah soal wajibnya berjilbab sudah jelas tertulis di Quran, selain itu terdapat juga hadits-hadits yang menerangkan lebih detil tentang cara berpenampilan bagi perempuan. Dan buat aku pribadi, lewat hijrah penampilan, aku jadi termotivasi untuk memperbaiki sektor-sektor yang lain. Kan malu, masa casingnya aja yang ganti, padahal isinya juga ga kalah penting. Tentu yang terbaik adalah berhijrah secara menyeluruh. Menjadi muslim yang kaffah.

Menurutku beberapa dari kita pasti udah tau berhijab yang sesuai syariat itu gimana. Setidaknya itu yang aku rasakan dulu. Rasanya salut dan adem tiap liat ukhti berhijab syarโ€™i. Kadang malah ngerasa minder. Ya tau sih, harusnya berjilbab tuh yang kaya gitu. Tapi tapi tapi.. Hmm belum siap. Duh kayanya ribet kan. Duh nyamannya begini. Kan yang penting sekarang udah berjilbab. Kan ga ngetat-ngetat juga pake bajunya. Kan ga aneh-aneh, ga macem-macem, ga berlebihan. Nanti-nanti deh. Iya, itu dulu aku mikirnya begitu..

Tapi tiba-tiba terlintas di pikiran, aku pake jilbab dari dulu gini-gini aja. Dari segi penampilan, perilaku, dan juga segi ibadah, begitu-begitu aja kayanya. Jadi waktu itu pas explore instagram sering nemu akun beberapa selebgram cantik yang berhijab syarโ€™i. Sejak saat itulah aku jadi ngikutin beberapa selegram tersebut dan terinspirasi untuk cari tau soal berhijab syarโ€™i. Tapi tetep yang pertama di pikiran soal itu adalah, aduh aku pantes ngga ya kalo pake gamis dan khimar panjang kaya gitu. Mereka (selebgram) mah cantik, feminin. Terus juga takut kalo tiba-tiba pake, aku bakal dibilang apa sama temen-temen, pasti dicengin. Secara, aku ini bisa dibilang tomboy banget sehari-harinya.

Tapi, syariat kan udah bilang harus begitu. Ya udah dicoba dulu deh pelan-pelan. Awalnya aku ga langsung pake gamis, tapi pake atasan dan bawahan rok. Syukurlah dari dulu aku emang sukanya pake yang gombrong dan panjang, jadi kaos dan kemeja aku masih kepake. Rok yang kupake juga masih rok jeans yang lebar jadi ga susah buat melangkah (aku anaknya emang agak hiperaktif). Kalo jilbab aku kadang masih pake paris, tapi harus pake daleman atau jilbab parisnya aku dobel biar ga menerawang. Terus dijulur aja ke depan, ditempelin pin atau peniti, biasanya kan dililit via pundak tuh. Kadang sih pake bergo yang panjangnya menutup dada. Kebetulan waktu aku mulai pake rok itu, temen-temenku udah pada lulus, dan aku lagi skripsian, jadi jarang dikomen deh. Ya ada sih yang bilang โ€œcie pake rokโ€ dan semacamnya. Yang kerasa sih di komunitas hockey, komentar positif sampe negatif ada. โ€œIh kaya anak mipa dehโ€ atau โ€œih sok alim bangetโ€. Ada yang bilang pantes, ada yang bilang engga. Udah ga kepikiran pede apa engga, pantes apa engga, biarin orang berkata apa, udah lanjut terus deh.

Alhamdulillah, lama-lama jadi terbiasa. Yang bikin semangat sih respon mamah ayah yang super seneng liat penampilan baru aku. Apalagi ayah, yang waktu itu udah hijrah duluan, udah kenal sunnah. โ€œUdah kaya gini aja terus, nak, ayah seneng. Celana-celana jeansmu dikeluarin aja dari lemari biar ga usah dipake lagi.โ€ Ya udah tanpa pikir panjang, langsung nurut sama ayah. Terus mulai nyisihin uang untuk beli gamis dan hijab instan yang syarโ€™i. Scrolling instagram cari-cari gamis bagus tapi murah haha, abis males kalo harus ke Tanah Abang atau Thamrin City.

Jadi begitulah ceritanya. Alhamdulillah, sampe sekarang udah ngerasa nyaman pake gamis dan hijab panjang. Dan ga sampe di situ aja, insyaallah sedang terus memperbaiki dari sektor-sektor yang lain, dan juga berusaha rajin datang ke majelis ilmu. Hmm kalo ditanya ribet ga? Engga sama sekali. Gerah? Ya masa dingin orang Jakarta panas haha. Pakai gamis dan hijab syar’i bagiku ga menghambat aktivitas apa pun kok. Dan walaupun gamisan, aku tetep pake sneakers dan backpack hahaha.

So here is rangkuman dan tips dari aku untuk memulai berhijab syarโ€™i.

  • Begitu ada niat atau dapet hidayah, langsung aja dijalanin niatnya, dipegang erat-erat hidayahnya, dan dilakuin dengan niat untuk Allah semata. Udah jangan tunggu nanti. Apalagi tunggu mati. Kita ga tau umur sampe kapan.. Sayang kan, udah berhijab tapi hijabnya belum sesuai syariat, padahal syariatnya juga engga sulit kok ๐Ÿ™‚ Yang belum kepingin, yuk berdoa biar cepet kepingin dan dimudahkan ๐Ÿ™‚
  • Cari motivasi dan inspirasi hijabers syarโ€™i. Bisa lewat medsos, misalnya follow selebgram yang berhijab syarโ€™i. Ada banyak kok, apalagi sekarang hijab syarโ€™i juga lagi ngetren. Aku sih dulu (dan sampe sekarang) follow Angella Fransisca, Ressa Rere, dan Nalia Rifika Delonika. Mereka adalah inspirasiku dalam berhijab syar’i. Ga harus selebgram, kita juga bisa dapet motivasi dari teman-teman yang udah lebih dulu berhijrah. Atau jangan-jangan orang terdekat yang menginspirasi kita, misalnya ibu, adik atau kakak, atau saudara. Semoga setelah termotivasi dan terinspirasi, kita jadi semakin mantap untuk berhijrah.
  • Gamis dan jilbab syarโ€™i mahal? Duh jangan karena alesan itu kita jadi mogok berhijab syarโ€™i. Untuk di awal, kita bisa manfaatkan baju-baju yang kita punya. Kemeja dan kaos yang loose dan agak panjang masih bisa dipake, atau pake luaran cardigan, terus jilbab parisnya didobel dan dijulur aja menutup dada. Tinggal pake rok untuk bawahannya. Tapi ga ada salahnya untuk nabung, sisihin uang saku. Toh, tujuannya untuk melaksanakan syariat. Lagian di olshop banyak banget gamis dan jilbab syarโ€™i bagus yang murah. Aku sampe sekarang selalu beli gamis yang harganya seratus ribuan kok ๐Ÿ˜€ Kalo mau cari di Tanah Abang juga kayanya affordable.
  • Jangan lupakan kaos kaki dan handsocks! Ini nih kadang suka lupa, kaki itu aurat juga loh. Jadi jangan lupa pake kaos kakinya ya gaes. Selain itu, manset tangan (handsocks) juga ga kalah penting. Walopun pake lengan panjang tapi area lengan tangan seringkali keliatan saat kita beraktivitas. Padahal kalo keliatan, ya berarti dosa juga karena itu termasuk aurat. Aku pun kadang masih ga betah kalo pake handsocks, tapi ya mau ga mau..
  • Ga usah dengerin masukan yang tidak membangun, alias komen negatif yang ga mendukung kita untuk berhijrah. Pasti ada aja orang yang bilang โ€œih sok alimโ€ atau โ€œkamu ga cocok pake yang syarโ€™i giniโ€ atau โ€œjangan pake kaya gitu, kaya ibu-ibu, kita kan masih mudaโ€ dan sebagainya. Senyumin aja. Kita hidup untuk beribadah kepada Allah kok, bukan buat mikirin apa kata orang.
  • Cari ilmu soal perintah berhijab yang sesuai syariat. Datangi majelis ilmu. Tanya ke orang berilmu (ustadz, ulama). Ini aku kutip dari Kak Fika Delonika: โ€œBanyak yang beralasan, kalau kita sudah tahu ilmunya tapi tidak dipraktekkan kan kita berdosa. Jadi lebih baik tidak baca, jadi tidak tahu, dan tidak berdosa. Padahal ini juga salah. Sebagai umat Islam, kita diwajibkan untuk terus menuntut ilmu Agama. Kita wajib mencari tahu yang benar tentang Islam dan ajaran-ajarannya yang benar-benar sesuai Al-Qur’an dan hadist.โ€ Nah!

Demikian sharing kali ini. Sejujurnya aku masih jauh dari sempurna ya temans. Aku pun belum pake yang syar’i banget gitu loh.. Belum pake yang panjang-panjang banget gitu setiap harinya, baru pede pake yang super panjang gitu kalo jalan bareng keluarga dan ke majelis ilmu. Tapi aku selalu usahain memenuhi kriteria sesuai syariat, seperti hijab yang menutup dada, ga membentuk lekuk tubuh dan ga menerawang, menutup semua bagian tubuh kecuali muka dan telapak tangan. Untuk harian aku tetep pake gamis, kalo ke kantor kadang pake rok dan tunik, jilbabnya selalu aku usahain yang menutup perut dan punggung. Terus terang, kalo olahraga masih agak sulit nih. Aku masih pakai celana training. Tapi usahain pake celana yang gombrong dan atasan yang panjang (maaf, nutupin pantat).

textgram_1493202477.png

Intinya, aku pun masih berproses. Tapi inget, bukan proses namanya kalo ga ada progress. Jadi mohon doanya agar bisa istiqomah dan terus perbaiki diri jadi lebih baik lagi.. Semoga teman-teman juga dimudahkan untuk berhijrah dan terus istiqomah juga. Aamiin. Lanjut sharing lagi next time insyaallah! ๐Ÿ˜€

Dan ini ada artikel-artikel yang bagus dari Muslimah.or.id tentang berhijab syar’i. Monggo dicek..

Kumpulan Artikel Tata Cara Dan Motivasi Berhiijab Syarโ€™i

Jurnal Triwulan #1 2018

Hai temans! Jadiii, aku abis baca post di blog Alodita yang Weekly Journal #38, dan kepikiran untuk bikin jurnal rutin gitu, entah itu mingguan atau bulanan. Pengennya sih mingguan ya biar rajin gitu nulisnya. Tapi ga muluk-muluk deh, nulis jurnal bulanan aja juga udah bagus. Dan mohon maap ya ini karena baru mulai, jadi langsung aja digabung jadi Triwulan #1. Gabungan dari Januari sampai Maret yaa hehe. Sambil flashback dikit kali ya.

Kalo dulu sibuk hockey dan kuliah, sekarang alhamdulillah sibuk kerja. Kepinginnya sih sibuk menuntut ilmu (agama), tapi sekarang baru bisa weekend atau lewat youtube aja nih. Semoga aja secepatnya bisa lebih sibuk mencari ilmu ya, aamiin. Kembali ke laptop, jadi alhamdulillah sudah hampir 10 bulan aku bekerja di suatu perusahaan sebagai staf personalia. Kantornya terletak di daerah Cawang.

Flashback sedikit, aku sempat cukup kesulitan dalam pencarian pekerjaan beberapa waktu yang lalu. Setelah padatnya agenda skripsi beserta wisuda, dan juga rentetan kisah dunia atlet sampai akhirnya PON 2016 selesai, aku memutuskan untuk rehat dulu sekitar kurang lebih 2 bulan. Baru setelah itu mulai cari kerja. Terus terang, saat itu aku masih berangan-angan untuk tetap berkarir di hockey karena aku pikir aku punya kesempatan untuk seleksi timnas Sea Games 2017, tapi ternyata takdir berkata lain, mungkin memang jalannya aku harus mencari suatu hal yang baru (walopun cukup berat move on nya). Belasan tes kerja aku lewati, tapi sering kali stuck saat interview user. Aku sadar, aku memang sangat kurang di wawancara. Tapi aku ga menyerah, aku terus mengirim lamaran pekerjaan. Sebenarnya aku sudah sempat diterima di dua perusahaan, tapi karena beberapa alasan, aku memutuskan untuk tidak mengambil keduanya, dan mengirim lamaran lagi.

Singkat cerita, di pertengahan bulan Ramadhan, aku menjalani tes di tempat kerjaku yang sekarang. Nothing to lose banget waktu itu, karena tesnya di bulan puasa, terus terang aku ga begitu fokus hehe. Mungkin itu yang namanya berkah Ramadhan, alhamdulillah aku diterima. Kantornya terhitung dekat dan mudah diakses dari rumah, lingkungannya cukup enak, dan aku (saat itu) agak excited karena diterima di bidang sdm/hrd gitu, yang mana itu bidang baru buat aku. Walopun sekarang baru sadar kalo bidang ini ga sesimpel yang aku pikir sebelumnya hahaha.

Awalnya walopun aku cukup excited, aku takut banget. Aku targetin bisa bertahan 3-6 bulan aja di kantor ini juga udah bagus. Alhamdulillah, ternyata sampai saat ini aku masih bertahan. Dunia kerja, menurutku, ya penuh suka dan duka. Ada enak, ada ga enaknya. Jujur, beberapa kali udah pengen berhenti aja saking pusingnya haha. Beberapa kali juga pernah hampir mau nangis on the spot huhu. Tapi abis itu mikir, masa segitu aja kan.. Emang ga susah nanti cari-cari kerja lagi.. Kalopun cari lagi, belum tentu juga dapet tempat yang lebih baik. Terus kesannya ga bersyukur aja gitu, udah dapet kerja malah pengen berhenti.

Dari ngantor selama ini juga aku banyak banget belajar. Ya, intinya sih sekarang masih berusaha untuk bener-bener menikmati apa yang dijalani saat ini. Harus terus beryukur soal apa pun itu. Jujur, kadang merasa belum bener-bener menemukan ritme yang tepat. Yah semoga seiring dengan berjalannya waktu, bisa terus lebih baik. Aamiin.

Sebenernya, aku ga pernah menyangka kalo sekarang harus jadi karyawan kantoran, karena ya dari kecil emang ga pernah cita-cita begitu hahaha. Dari dulu kayanya emang ga punya cita-cita yang spesifik. Ada sih, dulu itu kepingin jadi pianis atau pemain bola. Huft, sesuatu banget ya. Well, rencana Allah engga ada yang tau, tapi rencanaNya pastilah yang terbaik. Dan seperti yang aku bilang tadi, insyaallah aku akan selalu berusaha menjalani apa yang aku hadapi sekarang dengan sebaik-baiknya, semampuku. Tentunya juga selalu mengharap ridho dariNya. โค

Jadi begitulah kesibukanku sekarang, yaitu bekerja. Kalo weekend, biasanya aku manfaatin untuk istirahat di rumah, family time, kajian, atau ketemuan sama sahabat-sahabatku. Oya, kadang aku main-main ke GSG kampus, ikut latihan atau sekadar bernostalgia masa-masa jadi atlet haha. Tapi jarang sih, soalnya cape euy kalo pulang kantor pengennya langsung pulang, kadang juga lembur kan. Hmm sejujurnya sih, lagi pengen banget liburan terutama naik gunung! Tapi belum ketemu waktu dan partnernya nih karena kalo pergi-pergi jauh gitu sekarang harus sama ayah atau Rifqi (harus sama mahram), sedangkan mereka juga ga fleksibel waktunya. Pengennya sih ada partner halal jadi enak mau kemana-mana (haha teteup doanya ya). Mari diaminkan, dan semoga bisa launching secepatnya yaa. Aamiin ๐Ÿ˜€

Sebuah Opini: Natural Wedding Make Up

Pertama-tama aku klarifikasi dulu ya, aku nulis topik ini bukan karena tanggal nikahnya udah deket yaa. Belum kok belum.. Tapi insyaallah tahun ini. Doain aja. Hihi ๐Ÿ˜›

Jadiii, dari pagi aku bolak balik liatin instagram, ceritanya lagi rame ada salah satu eh salah dua artis yang menikah. Bukan karena mereka artis, atau betapa so sweetnya mereka, atau betapa romantisnya nikahan di Bali, atau prosesinya, apalagi soal patah hati nasional. Engga, engga sama sekali. Yang menarik perhatianku adalah riasan sang pengantin wanita yang menurutku keren. Si pengantin wanita memilih dandanan yang super simple, minimal, dan natural banget. Kalo kata make up artistnya sih, effortless beauty. Less is more.

Sebagai anak yang ga bisa dan ga suka dandan, tampil sederhana dan natural di hari pernikahan adalah sebuah impian. Aku bener-bener berharap di hari spesialku nanti, aku bisa jadi diri sendiri, apa adanya aku.

Sebenernya aku bukan anti make up sih. Beberapa kali di make up (buat jadi pager ayu), aku bener-bener merasa risih dan berat. Pada awalnya sih sempet mikir, “Wow! I look different! I look beautiful with the make up on my face..” Tapi kemudian, aku merasa itu ga aku banget. Cantik sih, tapi kok ga ori aja gitu. Dan lama-lama aku ga merasa cantik lagi dengan dandanan seperti itu. Beberapa kali make up itu dan aku selalu merasa kaya ibu tiri Cinderella, mukanya jadi antagonis gitu. Udah gitu pake make up itu berasa berat. Aku ga kuat. Biar kamu aja. *loh

Yang sedih sih pas wisuda. Ada temenku yang nawarin jasa make up. Yaudah aku iya iya aja. Mikirnya masa wisuda mau polosan kaya zombie, boleh lah dipoles dikit. But it turned out to be a lil bit disappointing to me.. Di hari yang harusnya aku jadi diri aku sendiri yang berbahagia, tapi aku berasa kaya badut huhu. Bukan salah temenku (yang make up in) juga sih. Ternyata persepsi kita soal dandanan natural ya beda. Karena awalnya udah request didandanin senatural mungkin. Udah gitu aja. Eits, ga boleh nyesel. Ga boleh nyesel.

Ga tau ya, sebenernya apa make up nya yang selama ini ga pernah cocok di kulit wajah aku atau gimana. Emang sih aku ga pernah explore apa-apa soal make up karena emang ga kepengen. Walopun aku suka liat beauty vloggers di youtube, tapi ga tau kenapa ga pernah tertarik tuh. Tiap mau beli peralatan make up juga mikirnya sayang, mending buat makan hahaha. Ya mungkin emang karena aku super jarang dandan, jadi aneh kalo dandan yaa..

Balik lagi ke topik awal, sebelum bahasannya kemana-mana hehe. Aku baru sadar kalo Raisa did the same thing on her wedding day. Waktu itu ga terlalu ngikutin karena too mainstream. Tapi katanya sempet dikomen netizen loh karena make up nya ga manglingi.. Hadeh. Raisa memilih riasan natural karena mau tampil apa adanya, ga mau suaminya (Hamish) ngeliatnya kaya wanita lain yang ga dia kenal. Nah, that’s the point! Jadi diri sendiri dan apa adanya. Ya iya sih ya dipikir-pikir, kaya Raisa, Putri Marino, udah pada cantik dari sononya.. Tapi kita (wanita) semua juga cantik dari sononya kan? Hihi. Iya dong cantik, kan ciptaan Allah ๐Ÿ™‚

Yah mungkin udah jadi tren dan budaya di negara ini, kalo menikah make up nya harus bikin ‘pangling’. Dan dari kecil sampai sekarang, setiap aku ke undangan nikahan, seingetku ya begitulah riasan si pengantin wanita. Terlihat berbeda dari biasanya. Sering denger kan kalo di nikahan ada yang komentarin pengantin wanitanya, “Si dia cantik banget yah, pangling loh..” Cantik, memang. Bikin pangling, iya. Tapi kadang, maaf ya, terlihat agak terlalu tebel yah kalo diperhatiin. Jadi kaya orang lain. Ya mungkin perasaan aku aja sih. Aku ga bilang make up tebel itu jelek yaa. Karena emang nyatanya banyak make up (tebel) yang beneran bagus. Kalo zaman now, mungkin trennya itu flawless make up, dan ala barbie gitu. Eh iya ga sih? Ya bagus sih, but they just look different. I think.

Jadi yaa kalo menurutku sih make up nikahan itu ga harus pangling, ga harus tebel. Tapi ini pendapat dan pemikiranku aja kok.. Kembali lagi itu hak masing-masing wanita untuk tampil cantik versi mereka masing-masing di hari spesialnya. Karena ya, cantik itu relatif kan. Definisi dan pendapat tentang cantik itu beda-beda. Yang penting jangan sampai pengantin wanita itu terbebani dan harus habis-habisan untuk tampil sesempurna mungkin. Karena pada dasarnya wanita itu udah cantik kok, ga perlu dipoles tebal hehe. Dan di hari pernikahanku nanti yang insyaallah jadi momen sekali seumur hidup, I just want to be me. Authentic. Original. Sedikit sentuhan tentunya dibutuhkan, tapi just keep it simple and natural. Hehe semoga kesampaian yah. Semoga di-acc juga sama calon suami dan keluarga (ini juga penting nih). Aamiin.

Oya, sebelum pamit, aku jadi inget dulu sepupuku sempet share artikel ini di facebook. Monggo dicek, karena masih berkorelasi sama topik yang kubahas ini hehe. Cek

๐Ÿ˜€

Those Memories

one-day-you-wont-be-an-athlete-anymore-you-wont-2910623

faf7bf16feb6ca6a8dbc2189e83ad671--softball-quotes-sport-quotes

C7Sd-JvU4AArc6P

 

Nemu kata-kata ini dari post ig orang. Pas baca, wah bener-bener pas banget sama apa yang pernah dan sekarang. Rasa yang bikin aku susah move on.

5 tahun. Bukan waktu yang sebentar. Bukan pula waktu yang lama. Karena nyatanya ga kerasa semuanya udah berlalu. Jam-jam latihan, detik-detik pertandingan, dan rempongnya jadi panitia. Semua momen itu udah berlalu. Udah terlewati. Dan yang tersisa hanya kenangan dan kerinduan.

Padahal dulu juga sering ngeluh. Capek latihan. Bosen latihan. Pelatih nyebelin. Pelatih ngomel aja kerjaannya. Packing lagi, packing terus. Homesick. Kapan di rumahnya. Kapan bisa ngabisin waktu, jalan-jalan sama keluarga. Ga pernah punya kehidupan anak kuliahan yang normal. Bisa nongkrong, jalan dan makan cantik. Tugas kuliah juga selalu ngumpulin seadanya. Dispen terus. Boro-boro bisa reunian sama temen SD, SMP, SMA. Tiap bukber, ga pernah dateng karena ada latihan. Rapat lagi di sekret. Beres-beres lagi di GSG besoknya mau kejuaraan.

Tapi karena itulah, semua memori itu ada. Prestasi dan sejarah terukir. Tangis dan tawa tercipta. Dan semuanya menjadi sebuah cerita indah yang tidak pernah ku lupa.

Bukan hidup namannya, jika tidak berjalan ke depan. Aku ga bisa terus-menerus membuka lembar lama, aku harus membalik halaman menuju lembaran baru. Masih banyak ruang yang harus diisi dengan cerita-cerita yang baru, iya kan? Lagipula aku ga perlu khawatir, karena lembaran-lembaran itu akan tetap di sana. ๐Ÿ™‚

Walaupun kadang ada sedikit penyesalan, aku ga pernah dan ga akan nyalahin takdir dari Allah ini. Toh, aku benar-benar menikmati semuanya (pada waktu itu), dan seneng juga ada kenangan tentangnya. Aku banyak mendapatkan pelajaran dan pengalaman berharga dari profesi atlet. Now I’m not an athlete anymore, I only have the memories of one. Sekarang dan seterusnya, mungkin hanya bisa menonton dari pinggir lapangan. ๐Ÿ™‚

Speak Good or Remain Silent

Assalamuโ€™alaikum warahmatullah ๐Ÿ™‚

Selamat pagi semuanya, selamat hari Jumat, selamat baca surat Al Kahfi!

Kali ini aku mau ngomongin tentang hal yang sering banget kita temukan dan lakukan di kehidupan sehari-hari. Kita sebagai makhluk sosial pastinya selalu berinteraksi dan berkomunikasi dengan sesama tiap harinya. Berbagai kata, kalimat, obrolan, telah kita terima ataupun kita keluarkan. Mau itu omongan baik atau buruk. Iya kan? Sadar ga sadar sih ya hehe. Aku sendiri ga mengingkari kalo aku pernah berbicara baik dan buruk juga. Berbagai omongan atau pendapat yang ga enak juga sering aku terima.

Aku mau curhat sedikit nih. Ada satu kejadian baru-baru ini yang belum bisa aku lupain. Aku ga bisa ceritain secara detail ya. Aku lagi sama keluargaku waktu itu, abis pergi dan mau masuk ke rumah. Ada si oknum (gapapa ya disebut oknum hehe) lewat dan tiba-tiba ngomong ke kami, ga tau itu serius apa bercanda, pokoknya isinya ya bagi kami ga enak lah. Omongan itu ditujukan ke ayahku. Aku dan adik-adikku langsung asem mukanya, mau marah tapi ga enak juga, siapa tau si oknum cuma bercanda. Lagian receh banget kalo kaya gitu aja jadi ribut, udah malem juga waktu itu. Menurutku pribadi, walaupun misalnya bercanda, tapi kayanya kurang pantas si oknum ngomong gitu. Apalagi ditujukan ke ayahku, orang yang lebih tua. Aku kecewa, si oknum yang katanya orang pintar, lulusan dari universitas negeri terbaik di Indonesia, dan sekarang punya karir cemerlang, tapi kok omongannya kaya orang ga lulus SD. Sungguh disayangkan. Jadi gitu ceritanya.

Sejak saat itu aku jadi mikir. Eh sebenernya sih dari dulu kepikiran tapi ya biasanya langsung let it go aja. Kenapa ya, kita sebagai orang, sebagai manusia, kadang suka ngomong hal-hal yang ga berkenan ke orang lain? ๐Ÿ˜ฆ padahal bisa jadi gara-gara hal itu jadi timbul ghibah, permusuhan, dan perselisihan. Kenapa kita ga bisa selalu ngomong hal-hal baik yang ga nyakitin orang lain? Padahal alangkah indahnya kalo tiap obrolan, tiap omongan, isinya hal-hal baik yang bikin orang lain seneng. Sampai disini kira-kira paham maksudku ga, gengs?

โ€œYa elah, baper amat sih.โ€
โ€œYa elah bercanda doang.โ€
โ€œYa elah cuma digituin aja langsung ngambek.โ€

Pasti sering nih bergumam kaya gini dalem hati. Iya kan? Ngaku deh hehe. Ya aku pun juga. Emang sih, kan kita bisa jadi cuma bercanda, tapi ga sadar kalo kata-kata yang kita keluarkan itu bikin temen ngobrol kita jadi ga enak hati. Kan kita ga tau, mungkin dia lagi ada masalah atau kenapa, sehingga dia jadi sensitif. Dan buat yang bilang baper, plis deh! Kita sebagai manusia kan emang punya perasaan. Wajar dong kalo punya perasaan sedih atau seneng. Yang suka bilang baper, mungkin dia ga punya perasaan kali ya hehehe. Yap, untuk itulah, mulai dari sekarang yuk kita set otak kita untuk memfilter kata-kata dan omongan yang akan keluar dari mulut kita. Mari kita pikir dulu berulang-ulang kalau mau berbicara.

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda,
ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุคู’ู…ูู†ู ุจูุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู’ู„ุขุฎูุฑู ููŽู„ูŠูŽู‚ูู„ู’ ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ู„ููŠูŽุตู’ู…ูุช
โ€œBarang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.โ€ (Muttafaq โ€˜alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47)

Ibnu Hajar menjelaskan, โ€œIni adalah sebuah ucapan ringkas yang padat makna; semua perkataan bisa berupa kebaikan, keburukan, atau salah satu di antara keduanya. Perkataan baik (boleh jadi) tergolong perkataan yang wajib atau sunnah untuk diucapkan. Karenanya, perkataan itu boleh diungkapkan sesuai dengan isinya. Segala perkataan yang berorientasi kepadanya (kepada hal wajib atau sunnah) termasuk dalam kategori perkataan baik. (Perkataan) yang tidak termasuk dalam kategori tersebut berarti tergolong perkataan jelek atau yang mengarah kepada kejelekan. Oleh karena itu, orang yang terseret masuk dalam lubangnya (perkataan jelek atau yang mengarah kepada kejelekan) hendaklah diam.โ€ (lihat Al-Fath, 10:446)

Imam An-Nawawi rahimahullah menyebutkan dalam Syarah Arbain, bahwa Imam Syafiโ€™i rahimahullah mengatakan, โ€œJika seseorang hendak berbicara maka hendaklah dia berpikir terlebih dahulu. Jika dia merasa bahwa ucapan tersebut tidak merugikannya, silakan diucapkan. Jika dia merasa ucapan tersebut ada mudharatnya atau ia ragu, maka ditahan (jangan bicara).โ€

ู…ูŽุง ูŠูŽู„ู’ููุธู ู…ูู†ู’ ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุฅูู„ู‘ูŽุง ู„ูŽุฏูŽูŠู’ู‡ู ุฑูŽู‚ููŠุจูŒ ุนูŽุชููŠุฏูŒ

โ€œTiada suatu kalimat pun yang diucapkan melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.โ€ (QS. Qaf :18)

Nah, tambah mantep kan ada landasan dari Al Quran dan hadits-nya. Ini penting banget โค jadi udah tau kan, betapa pentingnya menjaga lidah. Kalo kata-kata yang keluar dari mulut kita ga baik, selain dosa, kita juga berpotensi menyakiti hati orang lain (dosa juga kan ya huhu). So, speak good or remain silent! ๐Ÿ™‚

Sebenernya nulis gini, ya buat ngingetin ke diri sendiri juga biar ga asal ngomong lagi, pokoknya mikir dulu dan lebih hati-hati lagi deh. Mending diem ya ternyata daripada kata-kata yang bakal keluar ternyata ga baik. Oh ya aku sekalian minta maaf juga ke temen-temen kalo aku ada salah dan khilaf, terutama semua kata-kata dan omongan yang keluar dari mulut aku.

Aku percaya kita semua bisa mengontrol diri kita untuk bisa menyaring apa-apa yang akan kita ucapkan. InsyaAllah bisaaaa, aamiin! Nah, kalo untuk menyikapi omongan buruk dan ga enak dari orang lain, gimana? Aku ada sih artikel bagus dan shahih, tapi mungkin next time ya. Yang jelas kudu sabar, kudu ikhlas. Kalo baper ya disimpen sendiri aja sambil berdoa. Kalo bisa sih, bales tapi dengan perkataan baik juga. Air tuba dibalas dengan air susu gitu hehehe ๐Ÿ˜€

Sekian dulu hari ini. Wassalamu’alaikum warahmatullah..