My Hockey Journey #6

β€”

KHRM VIII 2013

I didn’t write about this in my previous blog. Yeah, I did skip some events because I was too lazy to write it on blog. It was a my second KHRM, but it was totally different from the first one because we (all of hockey UNJ members) had to be both athletes and committees. And it was not easy at all. It actually made me crazy at that time since we also had to deal with lectures and other college things too. I couldn’t tell you how hard it was, but thank God we could manage it. And the result was still great. Both men’s team and women’s team got the champion title. Alhamdulillah, Your blessings are always amazing, dear Allah.. πŸ™‚

a17

a18

β€”

Sukmalindo 2013

Baru aja tarik nafas sebentar abis jadi ‘agen ganda’ di KHRM VIII, udah harus tancap gas lagi get prepared for Sukmalindo. Jadi Sukmalindo ini adalah ajang persahabatan olahraga (sukan) antara mahasiswa Malaysia dan Indonesia. Tiap tahun gantian tempatnya, misalnya tahun ini di Indonesia, berarti tahun depan di Malaysia. Nah tahun 2013 ini Sukmalindo diselenggarakan di wilayah UPI Bandung. Alhamdulillah tim UNJ ditunjuk jadi perwakilan Indonesia alias tim nasional mahasiswa di cabang hockey indoor. I was so proud (all of us were!). Meskipun ini bukan kejuaraan dan cuma pertandingan persahabatan, but it was prestigious to me. Hasilnya kurang memuaskan buat timku (tim cewe) karena kita kalah dari tim Malaysia, sedangkan tim cowo menang lewat drama adu pinalti. Sedih sih tapi yang penting dapet pengalaman dan pelajaran berharga πŸ™‚

a19

a20

My Hockey Journey #5

Kembali lagi di ‘rubrik’ hockey hehe, part kelima dan memasuki tahun 2013. Yuk flashback sebentar πŸ˜‰

β€”

22 Januari 2013

A Story From Cimahi (IHRPT ITB ke-27)

IHRPT ITB adalah event tahunan yang diadain sama anak-anak hockey dari ITB. Ini event kejuaraan hockey indoor paling tua kalo ga salah. Dan ini ihrpt gw yang pertama, bareng sama UNJ hockey team. Alhamdulillah gw dikasih amanah untuk ngewakilin kampus untuk bertempur dalam event kali ini, being a part of girls team.

Kejuaraannya sih seminggu, tapi kita stay disana selama 10 hari. Bukan waktu yang lama, bukan waktu yang sebentar. I was pretty excited, tapi ga terlalu juga sih soalnya masih kepikiran UAS.

Tempatnya di GSG dinas jasmani AD, di cimahi jawa barat, deket gerbang tol baros. Adaptasi sama tempat baru lagi. Suasananya, lapangan tempat tempurnya, air udara sama cuacanya, dll. Suhunya yang jelas lebih rendah dari jakarta. Kalo malem mesti pake selimut walopun ga pake ac, kalo mandi juga mesti siap mental dan siap-siap shuffle di kamar mandi gara-gara airnya kayak es.

UNJ ngirim 3 tim: putra, putri, sama mix. Masing-masing tim beranggotakan 12 tentara siap tempur. Kita disana nyewa satu rumah dua lantai (semacam villa kecil di perkampungan gitu) buat tempat tinggal selama 10 hari. Yup, jadi satu rumah ber36 gitu, ditambah para pelatih dan pembina. Pas baru dateng gw cukup tercengang. Di tembok dalem rumahnya udah ditempel kata-kata bijak dan motivasi yang super dalem dan jleb. Terus ada jadwal piket, tata tertib, juga ada tabel pool buat semua tim yang akan bertanding di ihrpt kali ini. Mungkin biasa aja kayanya yah, tapi bagi gw atmosfirnya jadi gimana aja gitu. Seru nih, kata gw dalem hati.

Lanjut? Lanjuuttt. Kita (tim putri) dapet pool yang isinya 6 tim, which is harus bertanding 5 kali di babak penyisihan, which means tanding lawan UI, UGM, Stkip, Stei, dan Unpar. Alhamdulillah dikasih kelancaran pas babak penyisihan. Kita menang terus dan jadi juara pool. Dan bisa lanjut ke babak semifinal. Dapet lawan cukup kuat juga, Unnes semarang, pas semifinal. I was so disappointed with my performance at that time. I didn’t do my best. Hampir semua pemain di tim putri ga tenang mainnya, apalagi gw, super panik. Agak bingung sama instruksi dari pelatih, teriakan sang kiper, dan suara-suara dari supporter di pinggir lapangan. Tapi alhamdulillah tetep bisa menang dan melangkah ke final. Pertandingan super stres itu kalo kata abang, kudu jadiin pelajaran. #okesip

Final. Ketemu Stkip lagi. Waktu di penyisihan kita menang 3-0. Stkip ini cukup kuat, karena rata-rata pemainnya anak fakultas olahraga, sama kaya UNJ. Atmosfir pertandingan istilahnya high tension banget deh. Apalagi sebelum final putri itu pertandingan final fix antara UNJ vs Stkip, juga. Dan Stkip menang, menang aneh sih. Jadi esmosi gimanaaaa gitu pas pertandingan final putri hampir dimulai. Untung ada kapten yang selalu ngingetin untuk tetep fokus dan ga kepancing. Dari pinggir lapangan juga ada yang selalu setia support dan ngasih masukan positif. Jadi gw berusaha untuk tetep tenang dan senyum selama pertandingan. 2×20 menit gw bertahan tanpa diganti. Dan bener ternyata, kalo kata anak-anak hockey: “ketenangan adalah sumber kekuatan”. Yup, peluit tanda berakhirnya pertandingan ditiup oleh sang wasit. Kita menang 2-0. Gw langsung sujud syukur dan nangis. Ini ihrpt pertama gw, dan gw berhasil jadi juara! I’m proud of myself. Also proud of my team. Thank you girls, we did a good job :’)

Kategori putra dan mix juga ga kalah seru. Alhamdulillah juga, tim putra dan mix UNJ juga lancar. Semuanya masuk final. Jadi di hari terakhir kejuaraan, kita semua ber36 masih main loh. Bagi gw itu sesuatu yang w-o-w dan patut dibanggakan. Nyaris sapu bersih. Tapi gapapa, hasil yang kita dapet ini udah luar biasa banget. Sekali lagi, alhamdulillah.

Besoknya abis final, kita balik ke jakarta. The tournament has finished. The end of ihrpt 27 😐

Whoaaaa, selesai juga. Bisa napas juga akhirnya. Tapi ada tapinya nih. Kemaren di cimahi sih katanya homesick gitu, tapiiiii kemaren pas udah sampe rumah malah langsung kangen suasana di cimahi. Gatel pengen tempur lagi mah udah pasti tapi ga banget-banget. Yang bikin kangen itu suasana disana. Yang rame. Yang rusuh. Yang kemana-mana, ngapa-ngapain, ya ber36.

Kangen banyak hal.
Bobo bareng.
Mandi bareng (plus ngantri mandinya)
Makan bareng.
Solat bareng.
Konser tim putri di kamar bareng.
Jalan dari rumah ke gsg bareng.
Nyuci kaos tim bareng.
Naik angkot bareng.
Briefing bareng.
Piket bareng.
Massage alias pijet-pijetan bareng.
Jadi supporter gila teriak-teriak bareng.
Kangen semuanya :/ :/ :/

Terus juga kangen.
Kangen dimiskolin berkali-kali jam 3 pagi buat tahajud.
Kangen diingetin buat makan walopun cuma lewat tatapan mata.
Kangen tukeran jaket pas sebelum tanding sama sebelum bobo.
Kangen nyari-nyari alias nyuri-nyuri waktu buat ngobrol berdua walopun cuma bentar banget.
Kangen dapet tulisan-tulisan penyemangat.

Yah kalo dibahas terus mah ga abis-abis kali ya. Yang jelas terima kasih banyak keluarga besar hockey UNJ atas segalanya. Gw dapet banyak banget pengalaman selama di cimahi. Semuanya, suka dukanya, bagi gw berarti.

Also thanks to mum dad bro sis for sending many prayer from home. Thanks to abangku, yang bikin kejuaraan ini lebih berwarna. Last but not least, thanks Allah. o:-)

a15

a16

My Hockey Journey #4

β€”

Kejohanan UPSI 2012 (Oktober 2012)

Actually I didn’t write about this in my previous blog, but now since I wrote about my hockey journey, I don’t wanna skip this event. It was my very first experience joining international indoor hockey championship (well, it’s more like festival) in Malaysia. My first going abroad too. It was exciting and unforgettable. My team got third place, and unfortunately men’s team from my college failed at quarter final. I must admit Malaysian teams are really great and tough. Their skills are amazing. We did get many experiences and lessons there.

DSC09799

My Hockey Journey #3

β€”

1 Juli 2012

Piala Walikota Surabaya 2012

Jadi ceritanya gw baru balik nih dari Surabaya. Yap, gw abis ikut Kejuaraan Hoki Ruangan Antar Klub Se-Indonesia Piala Walikota Surabaya bareng UNJ Hockey Team. It was a real fuuuunnn! Dan ga sia-sia ini pantat pegel banget duduk selama berbelas-belas jam di kereta ekonomi yang gerah banget itu. We did it! Kita jadi juara umum (lagi). Tim putra sukses jadi juara 1, sementara tim putri duduk di peringkat 3. Tapi tetep lah, we’re so proud of what we achieved, we’re so grateful, dan kita ga bakal berenti sampai disini aja. We will do better and much better next time! πŸ™‚

Alhamdulillah bangeeeet yah, ini jadi pengalaman baru yang berharga banget buat gw. Garis bawahin, gw yang anak manja, anak mamah ayah ini. Prestasi yang lumayan hebat loh buat gw 10 hari di luar kota tanpa mamah ayah. Dan gw ga nangis sedikit pun gara-gara homesick. Yang pasti masih harus belajar buat packing sendiri yang baik dan benar. HeheheΒ ^^’

Dan emang sih, ada yang beda di kejuaraan kali ini. Apa yang beda yah? Ahahaha ga penting sih, tapi yang jelas penting buat gw. Cuma bisa bilang, terima kasih banyak ya. Semoga besok dan seterusnya tetep bisa bilang terima kasih lagi.. πŸ™‚

srby3

srby9

2011 Squad (I miss them so much right now!)

My Hockey Journey #2

β€”

2 Mei 2012

Historical Day – KHRM VII 2012

Masih.. Gak.. Percaya..

Kemaren bisa ngalahin Universitas Mulawarman dengan cukup telak di partai final.

Kemaren bisa sujud syukur di lapangan sambil nangis, sambil peluk temen-temen satu tim.

Kemaren bisa nari ‘Cing Cing Bodas’ (entah tulisannya bener apa engga) bareng temen-temen satu tim di tengah lapangan ngelingker, walopun gw gak hapal karena bukan anak FIK, tapi tetep gembira banget.

Kemaren bisa nari ‘Cing Cing Bodas’ lagi untuk kedua kalinya. Kali ini bareng tim cowo yang menang juga dan semua anak-anak hockey UNJ. Yang pasti di tengah lapangan juga, dengan lingkaran yang lebih gede lagi.

Kemaren bisa naik podium, dikalungin medali, salaman sama orang-orang penting, difoto-foto, semuanya sambil diiringin lagu We Are The Champion-nya Queen.

Kemaren bisa briefing sama all family of hockey UNJ. Dengan piala-piala berjejer di depan kita. Ngeliat mata berbinar-binar dari para pelatih dan pembina.

Semuanya gak ada yang sia-sia. Perjuangan kita semua. Like I said, Allah’s scenario is always beautiful.

Dan yang gw lebih gak percaya lagi, itu semua udah berlalu. Dan rasanya itu semua cepet banget. Kaya mimpi. Gw bahkan nyubit lengan gw berkali-kali untuk ngeyakinin that it was real. IT WAS REAL. IT HAPPENED. Yeah.

Seminggu udah berlalu. Kejurnas Hockey Piala Menegpora Antar Universitas Se-Indonesia 2012 udah terlaksana dengan, alhamdulillah, cukup lancar. Selama kejurnas, kita semua harus diasramain. Yah itu cukup berat buat gw yang anak mami papi ini. Sempet pulang sehari, tapi akhirnya tahan juga sampe hari terakhir. Walaupun 2 hari terakhir drop. Tapi itu ga ngaruh kok πŸ˜‰

Gw masuk di tim UNJ putri A. Alhamdulillah menang terus di babak penyisihan sampe jadi juara pool. Perempat final ketemu UGM menang 8-1. Semifinal, yang bikin tegang banget yang dimana gw drop gara-gara masuk angin, ketemu UPI tapi akhirnya menang 2-1. Dan finalnya ketemu Unmul yang sebenernya udah pernah ketemu di penyisihan. Dan kita menang 4-1. Alhamdulillah dari awal kayanya dimudahkan jalannya sama Allah. Dikasih menang terus. Tapi itu gak berarti kita menang dengan gampang. Butuh perjuangan mati-matian banget loh. Cape? Iyalah cape banget. Tapi itu semua terbayarkan. I really love my team. Gw bangga sama Kak Rwede yang akhirnya jadi top scorer dan Kak Annur yang jadi best player. Gw juga bangga sama senior-senior di tim gw. Dan yang pasti gw sebagai yang paling junior di tim, ehem, juga cukup bangga sama diri gw sendiri because I think I did a good job. We all did a great job, didn’t we? Iyalah.. Tapi bukan berarti kita puas. We will do better and much better πŸ˜€

Yang jelas gw seneng banget lah. Dapet banyak banget pelajaran dan pengalaman berharga yang ga bisa dibeli dimanapun. Banyak momen-momen yang bakal gw kangenin. Subuh-subuh ke mesjid solat dan ngaji bareng. Terus jam 6 conditioning, jogging di velodrome. Makan bareng. Mandi bareng. Nyuci pake tangan. Jemur di lantai paling atas rusunawa alias genteng yang naiknya butuh perjuangan. Nyanyi bareng. Cerita-cerita. Tidur (panas-panasan dan sempit-sempitan) bareng. Jadi ball boy, eh ball girl. Jaga scoring board. Briefing. Pemanasan. Dan yang pasti tandingnya πŸ˜€

Pokoknya kalo diceritain lagi gak ada abisnya. Kayanya baru kemaren bulan Desember pas akhirnya gw mutusin buat ikut latian di kampus B terus latian intensif sambil ngitung mundur hari-H kejurnas. Dan akhirnya itu semua udah lewat. Dan hasilnya maksimal. Gimana gak nangis terharu biru kalo nginget-nginget itu lagi?

Makasih buat semua-muanya yang udah dukung dan doain. Buat Allah yang paling spesial dan utama pastinya. Buat ayah yang paling sering nonton gw tanding, terutama pas final. Buat mamah rifqi fasya yang akhirnya ngeliat gw main hockey. Buat temen-temen. Semoga gw jadi makin semangat buat ke depannya. Bisa berprestasi lagi. Amiin

Kalo yang tertarik kisah lebih lengkapnya dengan bahasa yang lebih enak bisa klik ini aja. πŸ˜€

a4

My Hockey Journey #1

Setelah beberapa bulan ada blog ini, kemarin salah satu pembaca setia blog lamaku (guess who? πŸ˜› ) bilang, “Wah sayang banget blog lamanya mau dihapus, apalagi banyak tulisan tentang hockey-nya.” Iya, emang sayang banget sih. Bisa dibilang, hockey is a part of my life. Maafin kalo lebay hehe. Gimana engga, selama kurang lebih 8 tahun aku kenal sama hockey. Tahun 2008-2010 adalah masa-masa hockey di SMA, di mana waktu itu main hockey bener-bener buat fun aja, ga ada yang namanya beban sama sekali. Hampir 2 tahun sempet ‘putus’ (on off sih sebenernya). Dan tahun 2012-2016 adalah masa-masa hockey di UNJ, tetep funΒ sih, tapi udah lebih serius dan udah ada beban hahaha.

Mungkin aku akan reblogged beberapa post dari blog lama, tapi untuk part pertama ini aku akan cerita sedikit tentang masa-masa hockey di SMA. Soalnya di blog lama postingan tentang hockey pas SMA agak-agak abstrak gimana gitu. So here we go.

Awalnya ga ada pikiran buat ikut ekstrakulikuler hockey di SMAN 39. Aku pengen ikut ekskul olahraga, dan pilihanku jatuh ke futsal, soalnya aku dari kecil emang suka banget sama sepak bola. Tapi sayang, di 39 belum ada futsal untuk tim cewenya. Pilihan keduaku adalah pecinta alam. Ga tau ini keturunan apa gimana, aku pengen banget bisa ngerasain kegiatan outdoor kaya naik gunung, panjat tebing, arung jeram. Aku mikirnya seru aja gitu. Tapi sayang, orang tuaku ga merestui. Aku nekat ikut pecinta alam tanpa seizin ortu sampai tahap orientasi gabungan waktu itu, tapi akhirnya ketauan juga. Ayahku dengan tegas menyuruhku berhenti ikut pecinta alam, dan menyarankan aku ikut ekskul hockey.

Aku pun menuruti perkataan ayah. Pas pertama kali ikut latihan, aku ngerasa aneh. Aku yang aneh apa olahraganya yang aneh ya? Tapi hockey ini unik juga sih, pikirku waktu itu. Karena rasa penasaran itulah, aku jadi rajin latihan, biar cepet bisa main hockey-nya. Singkat cerita, aku selalu rajin latihan dan akhirnya selalu terpilih di tim untuk berbagai kejuaraan hockey di tingkat SMA waktu itu. Selama SMA, aku ga pernah ngerasain jadi juara 1, paling tinggi jadi peringkat 2 di kejuaraan STEI tahun 2008 (apa 2009?), dan saat itu pula aku dapat gelar jadi pemain terbaik. Kaget dan tentunya bersyukur banget. Hal itu juga jadi motivasi aku untuk terus latihan.

Sampai kelas 12, aku masih rajin latihan hockey. Kejuaraan terakhir yang kuikuti di tingkat SMA adalah IHRP UNJ, kalo ga salah sih. Alhamdulillah dapet peringkat 3 haha πŸ˜€ Kegiatan hockey ini cukup mewarnai masa-masa SMA-ku, walopun aku ga terlalu deket sama teman-teman di ekskul (fyi di ekskul hockey itu isinya rata-rata anak gaul, apalah aku yang cupu ini hehe).

I think that’s all for part one, sambung lagi di part selanjutnya ya! Happy fasting πŸ™‚

1111

Sorry I don’t have any proper picture of me playing hockey in highschool period