My Hockey Journey #5

Kembali lagi di ‘rubrik’ hockey hehe, part kelima dan memasuki tahun 2013. Yuk flashback sebentar πŸ˜‰

β€”

22 Januari 2013

A Story From Cimahi (IHRPT ITB ke-27)

IHRPT ITB adalah event tahunan yang diadain sama anak-anak hockey dari ITB. Ini event kejuaraan hockey indoor paling tua kalo ga salah. Dan ini ihrpt gw yang pertama, bareng sama UNJ hockey team. Alhamdulillah gw dikasih amanah untuk ngewakilin kampus untuk bertempur dalam event kali ini, being a part of girls team.

Kejuaraannya sih seminggu, tapi kita stay disana selama 10 hari. Bukan waktu yang lama, bukan waktu yang sebentar. I was pretty excited, tapi ga terlalu juga sih soalnya masih kepikiran UAS.

Tempatnya di GSG dinas jasmani AD, di cimahi jawa barat, deket gerbang tol baros. Adaptasi sama tempat baru lagi. Suasananya, lapangan tempat tempurnya, air udara sama cuacanya, dll. Suhunya yang jelas lebih rendah dari jakarta. Kalo malem mesti pake selimut walopun ga pake ac, kalo mandi juga mesti siap mental dan siap-siap shuffle di kamar mandi gara-gara airnya kayak es.

UNJ ngirim 3 tim: putra, putri, sama mix. Masing-masing tim beranggotakan 12 tentara siap tempur. Kita disana nyewa satu rumah dua lantai (semacam villa kecil di perkampungan gitu) buat tempat tinggal selama 10 hari. Yup, jadi satu rumah ber36 gitu, ditambah para pelatih dan pembina. Pas baru dateng gw cukup tercengang. Di tembok dalem rumahnya udah ditempel kata-kata bijak dan motivasi yang super dalem dan jleb. Terus ada jadwal piket, tata tertib, juga ada tabel pool buat semua tim yang akan bertanding di ihrpt kali ini. Mungkin biasa aja kayanya yah, tapi bagi gw atmosfirnya jadi gimana aja gitu. Seru nih, kata gw dalem hati.

Lanjut? Lanjuuttt. Kita (tim putri) dapet pool yang isinya 6 tim, which is harus bertanding 5 kali di babak penyisihan, which means tanding lawan UI, UGM, Stkip, Stei, dan Unpar. Alhamdulillah dikasih kelancaran pas babak penyisihan. Kita menang terus dan jadi juara pool. Dan bisa lanjut ke babak semifinal. Dapet lawan cukup kuat juga, Unnes semarang, pas semifinal. I was so disappointed with my performance at that time. I didn’t do my best. Hampir semua pemain di tim putri ga tenang mainnya, apalagi gw, super panik. Agak bingung sama instruksi dari pelatih, teriakan sang kiper, dan suara-suara dari supporter di pinggir lapangan. Tapi alhamdulillah tetep bisa menang dan melangkah ke final. Pertandingan super stres itu kalo kata abang, kudu jadiin pelajaran. #okesip

Final. Ketemu Stkip lagi. Waktu di penyisihan kita menang 3-0. Stkip ini cukup kuat, karena rata-rata pemainnya anak fakultas olahraga, sama kaya UNJ. Atmosfir pertandingan istilahnya high tension banget deh. Apalagi sebelum final putri itu pertandingan final fix antara UNJ vs Stkip, juga. Dan Stkip menang, menang aneh sih. Jadi esmosi gimanaaaa gitu pas pertandingan final putri hampir dimulai. Untung ada kapten yang selalu ngingetin untuk tetep fokus dan ga kepancing. Dari pinggir lapangan juga ada yang selalu setia support dan ngasih masukan positif. Jadi gw berusaha untuk tetep tenang dan senyum selama pertandingan. 2×20 menit gw bertahan tanpa diganti. Dan bener ternyata, kalo kata anak-anak hockey: “ketenangan adalah sumber kekuatan”. Yup, peluit tanda berakhirnya pertandingan ditiup oleh sang wasit. Kita menang 2-0. Gw langsung sujud syukur dan nangis. Ini ihrpt pertama gw, dan gw berhasil jadi juara! I’m proud of myself. Also proud of my team. Thank you girls, we did a good job :’)

Kategori putra dan mix juga ga kalah seru. Alhamdulillah juga, tim putra dan mix UNJ juga lancar. Semuanya masuk final. Jadi di hari terakhir kejuaraan, kita semua ber36 masih main loh. Bagi gw itu sesuatu yang w-o-w dan patut dibanggakan. Nyaris sapu bersih. Tapi gapapa, hasil yang kita dapet ini udah luar biasa banget. Sekali lagi, alhamdulillah.

Besoknya abis final, kita balik ke jakarta. The tournament has finished. The end of ihrpt 27 😐

Whoaaaa, selesai juga. Bisa napas juga akhirnya. Tapi ada tapinya nih. Kemaren di cimahi sih katanya homesick gitu, tapiiiii kemaren pas udah sampe rumah malah langsung kangen suasana di cimahi. Gatel pengen tempur lagi mah udah pasti tapi ga banget-banget. Yang bikin kangen itu suasana disana. Yang rame. Yang rusuh. Yang kemana-mana, ngapa-ngapain, ya ber36.

Kangen banyak hal.
Bobo bareng.
Mandi bareng (plus ngantri mandinya)
Makan bareng.
Solat bareng.
Konser tim putri di kamar bareng.
Jalan dari rumah ke gsg bareng.
Nyuci kaos tim bareng.
Naik angkot bareng.
Briefing bareng.
Piket bareng.
Massage alias pijet-pijetan bareng.
Jadi supporter gila teriak-teriak bareng.
Kangen semuanya :/ :/ :/

Terus juga kangen.
Kangen dimiskolin berkali-kali jam 3 pagi buat tahajud.
Kangen diingetin buat makan walopun cuma lewat tatapan mata.
Kangen tukeran jaket pas sebelum tanding sama sebelum bobo.
Kangen nyari-nyari alias nyuri-nyuri waktu buat ngobrol berdua walopun cuma bentar banget.
Kangen dapet tulisan-tulisan penyemangat.

Yah kalo dibahas terus mah ga abis-abis kali ya. Yang jelas terima kasih banyak keluarga besar hockey UNJ atas segalanya. Gw dapet banyak banget pengalaman selama di cimahi. Semuanya, suka dukanya, bagi gw berarti.

Also thanks to mum dad bro sis for sending many prayer from home. Thanks to abangku, yang bikin kejuaraan ini lebih berwarna. Last but not least, thanks Allah. o:-)

a15

a16

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s