Birthday?

Halo temans! Di tengah-tengah flashbackku tentang my hockey journey, aku bakal tetep nulis soal yang lain kok, tenang aja hehehe. Aku ga mau yang baca sampai bosen kalo blog aku tentang hockey mulu 😀

Honestly, aku nulis ini karena terinspirasi oleh sahabatku, fanny, yang nulis duluan tentang ulang tahun. Sebenernya udah lama kepingin nulis tentang ini, tapi antara males dan ragu gitu. So here we go.

Ulang tahun. Katanya sih hari yang spesial, karena cuma satu tahun sekali ngerasainnya. Padahal, kalo dipikir-pikir 3 Januari juga cuma sekali di tahun 2013. 5 Mei juga cuma sekali di tahun 2015. Iya ga sih.. Hehe 😀 Ulang tahun. There are many ways to celebrate it. Ucapan manis, doa, kue, lilin, hadiah, surprise, dan lain-lain.

Secara umum dan keseluruhan, aku bukan orang yang anti ulang tahun. Hari ulang tahunku beberapa kali dirayakan, aku pun pernah dapet surprise dari teman-teman, dapet kado, dapet ucapan dari orang-orang yang kusayangi. Dan sebaliknya, aku pernah ikut merayakan, mengucapkan, ikut memberi surprise dan kado pada temanku yang berulang tahun.

Suatu hari aku berpikir, apakah ulang tahun itu sesuatu yang harus dirayakan? Aku pernah bertanya ke ayah. “Yah, waktu aku berumur 2 tahun kok ulang tahunnya dirayain besar-besaran gitu sih?” Waktu itu aku lagi buka album foto lama. “Iya, mau gimana lagi. Keluarga besar maunya ngerayain, padahal ayah ga mau. Tapi ya ga enak kan, jadinya dirayain deh.” Lalu ayahku cerita, bahwa ia dan mamah sebenernya bukan tipe orang yang merayakan sesuatu seperti ulang tahun ataupun hari jadi lainnya. Baginya itu tidak terlalu penting, masih banyak hal lain yang lebih penting untuk dipikirkan. Aku baru sadar, di keluargaku ulang tahun memang bukan sesuatu yang gimana-gimana. Paling, “Oh hari ini Rifqi 20 tahun ya?” “Banyak introspeksi diri, banyak doa, umur ga tau sampe kapan” Paling sekadar itu. Perayaan ulang tahun, kue, dan hadiah hanya ada saat aku dan adik-adik balita, itu pun karena desakan keluarga besar.

Meskipun aku sepakat dengan ide ayah, aku kadang tetap ikut merayakan atau memberi ucapan ulang tahun ke orang-orang yang aku kenal simply because they love it, and it makes them happy. Dan sebaliknya, people were very nice sending me birthday greetings on the day of my birth. Tentunya aku senang menerima segala bentuk kebaikan itu.

Tapi… Beberapa kali aku dengar, kalo di agama Islam itu tidak ada yang namanya (perayaan) hari ulang tahun. Beberapa kali juga sempat kuabaikan, karena pikirku, selama itu baik, kan ga apa-apa. Baik menurut siapa? Hmm. Di tengah perjalanan yang kusebut hijrah ini, aku banyak belajar dan ikut kajian. Akhirnya menemukan pertanyaan tentang ini. Ternyata jawabannya belum berubah.

Rasulullah Shallallu ‘Alaihi Wassalam dan para sahabatnya ga pernah merayakan atau mengucapkan selamat ulang tahun. Jika untuk ibadah, misalnya sebagai ritualisasi bentuk syukur, jelas tidak ada contohnya. Ibadah yang diada-adakan itu akan tertolak amalannya, bahkan bisa jadi dosa, karena perbuatan tersebut tercela. Jika bukan untuk ibadah, melainkan untuk tradisi, kebiasaan, atau pun have fun, ini pun ga sesuai dengan agama Islam. Karena hari raya umat Islam cuma ada tiga: Iedul Fitri, Iedul Adha, dan hari Jumat. Selain itu, ditakutkan adanya unsur tasyabbuh yaitu menyerupai musuh-musuh Allah. Budaya ulang tahun jelas bukanlah budaya kaum muslimin. (sumber: muslim.or.id dan almanhaj.or.id, sebenernya penjelasannya masih banyak lagi 😀 )

Well, I chose to believe that. Setelah dikaji, memang masuk akal. Terus terang, ini bukan hal yang mudah buatku. Aku harus mengesampingkan perasaan ga enak aku pada orang-orang yang kusayangi yang ga kuucapin di hari spesial mereka. So, I’m really sorry if I don’t send you birthday wishes on your special day. It’s not that I forget or I don’t care or I don’t want you to be happy, but I just do not celebrate birthday. I don’t think that it’s a very important thing, and I just want to be obedient to Allah. Walaupun aku ngga ngucapin, insyaAllah sebenernya aku selalu inget, dan ga cuma doain di hari spesialnya aja, tapi setiap hari setiap saat, insyaAllah aku selalu berdoa untuk orang-orang yang kusayangi. 🙂

Jika demikian, sikap yang Islami dalam menghadapi hari ulang tahun adalah: tidak mengadakan perayaan khusus, biasa-biasa saja dan berwibawa dalam menghindari perayaan semacam itu. Mensyukuri nikmat Allah berupa kesehatan, kehidupan, usia yang panjang, sepatutnya dilakukan setiap saat bukan setiap tahun. Dan tidak perlu dilakukan dengan ritual atau acara khusus, Allah Maha Mengetahui yang nampak dan yang tersembunyi di dalam dada. Demikian juga refleksi diri, mengoreksi apa yang kurang dan apa yang perlu ditingkatkan dari diri kita selayaknya menjadi renungan harian setiap muslim, bukan renungan tahunan. – Yulian Purnama

 

Yang namanya perbedaan pendapat pasti selalu ada, tapi semoga ga ada perdebatan tentang hal yang baru aja kubahas ya hehehe. It’s (just) about what I believe and what you believe. And respect each other for what we believe. Jadi ga ada saling menyalahkan ya, saling mengerti dan menghargai pendapat aja 😉

Advertisements

One thought on “Birthday?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s