Ramadan 1438 H

Alhamdulillah, di tahun ini bisa ketemu lagi sama bulan Ramadan! Senang banget pastinya 🙂 Bulan yang selalu ditunggu-tunggu. Bulan yang banyak terdapat kebaikan di dalamnya. Bulan yang bisa bikin banyak orang berhijrah (which is good!). Bulan yang, di mana kita bisa hemat duit buat manjain perut (dengan catatan ga ikut bukber-bukber hahaha). Bulan, yang di mana kita bisa jadi kaya dengan cara bersedekah. Ya pokoknya banyak lah ya makna dari bulan ini.

Buat semua temen-temen yang aku sayangi, semoga di bulan suci ini segala sesuatunya dilancarkan. Semoga target-target di bulan ini tercapai. Semoga amal ibadah yang kita lakukan diterima oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Semoga banyak limpahan berkah juga. Aamiin aamiin 🙂

a2

Aku sendiri seneng banget sama bulan ini. Soalnya menurutku ini adalah waktu yang terbaik buat belajar dan membiasakan diri untuk lebih dekat sama Allah, ya pokoknya meliputi semua sektor ibadah dan kebaikan ya. Harapannya, nanti setelah bulan Ramadan usai, bakal tetep istiqomah dan jadi lebih baik pastinya. I know that it’s not easy. Kalo gampang bukan istiqomah namanya, tapi istirahat hahaha. Jujur, aku juga masih ‘naik turun’ lah. Tapi selama masih ada niat dan usaha, insyaAllah ga akan sia-sia.

Aku juga selalu pasang target di bulan ini, biar termotivasi untuk memperbanyak dan meningkatkan kualitas ibadah. Rasanya seneng banget kalo target-targetnya tercapai. Tapi aku juga pernah ngalamin gagal menuhin target, dan itu rasanya sedih banget banget banget. So I suggest you, please jangan sia-siain bulan Ramadan ini. Ibadah sebanyak, dan sebaik mungkin. Dan selalu berdoa juga, karena doanya orang yang berpuasa itu mustajab.

Selain fokus buat deket sama Allah, di bulan ini juga waktunya buat my beloved family dong. Sebagai orang yang bermotto family first, aku selalu menantikan segala aktivitas yang dilakuin bareng sama mamah ayah dan kedua adikku, although it’s just a normal and usual thing such as sahur, buka puasa, ngaji, dan jogging. Meskipun aku sekarang lagi jadi pengacara (pengangguran ga banyak acara haha) dan sering di rumah, aku tetep selalu menantikan itu. Buatku sih itu precious banget, ga kebayar lah. Kan ga tau sampai kapan bisa bareng-bareng terus. Ga tau umur sampai kapan. Iya kan hehe 🙂

Oh iya, kalo lagi bulan puasa, temen-temen pasti banyak acara buka bersama alias bukber. Dan semua restoran di mana-mana, pasti penuh di sore hari. Waw sesuatu banget ya 😀 Aku pribadi sih, beberapa tahun terakhir emang jarang ikutan bukber. Kalo dulu alesannya ya latihan hahaha. Bukbernya ya di GSG kampus mulu sama anak hockey, itu itu lagi pokoknya hehe.

Tapi untuk sekarang-sekarang ini, aku lebih milih ga ikutan bukber karena menurutku, yang pertama, bukber di luar itu bisa ngurangin fokus ibadah. Just admit it, ada yang sampe kelewat maghrib isya tarawihnya (amit-amit sih ini, jangan gitu ya temen-temen), ada yang sholat sekadarnya aja karena di tempat umum kurang bisa leluasa gitu kan ya, dan pasti lah fokusnya jadi lebih ke acara bukbernya dan temen-temen bukber, bukan beribadah. Alasan kedua adalah b-o-r-o-s 😀 Dua alasan ini sih based on my experience yah. Alasan ketiga, balik ke paragraf sebelumnya, aku lebih nyaman di rumah bareng keluarga 🙂 Ini belum termasuk alasan-alasan yang ‘keras’ dan syar’i, yang aku pun belum bisa nerapin sepenuhnya, ya seperti ikhtilath, tabarruj, wanita yang lebih baik di rumah aja, dan mungkin masih banyak lagi.

Ya mohon maaf kalo aku cuma bisa bilang “maaf ga bisa ikut” kalo ada ajakan bukber di luar. Kecuali, sama sahabat-sahabatku yang bener-bener deket (I keep my cricle small btw), dan tempatnya pun kalo bisa harus di rumah. Duh, aku ga ngebayangin soalnya, ke mall pas bulan puasa di jam buka puasa. Udah pernah dan kapok sih. Dan sejujurnya, ajakan bukber udah mulai berkurang, yah mungkin karena dari dulu jarang dateng haha. Terus kalo dibilang aku ga mau silaturahmi? Ya silaturahmi kan bisa kapan aja, mending di luar bulan puasa lebih fleksibel waktunya, iya ga sih hehe. Tapi bukan berarti bukber itu ga baik yah, pasti ada sisi positifnya juga. Kan ada juga bukber yang emang jadi satu rangkaian dari kajian, tabligh akbar, atau semacamnya, terus buka bersama fakir miskin atau yatim piatu, dan lain-lain.

Yah gapapa ya, jadi sedikit ngebahas soal bukber. Pokoknya tetep semangat ya semuanya dalam menjalani bulan Ramadan kali ini! 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s