My Hijab Story

Aku kepingin sharing nih tentang perjalananku dalam menggunakan hijab. Kenapa aku sharing ini, insyaAllah akan terjawab secara tersurat atau pun tersirat di postingan kali ini.

Oh iya, sebelumnya mari kita samakan persepsi dulu ya. Ada istilah hijab, jilbab, khimar, dan kerudung. Di post kali ini, sepakat ya aku akan pakai istilah khimar untuk kain penutup kepala dan rambut yang selama ini kita bilang hijab, jilbab, kerudung, bergo, pashmina, dll.

Jadi kalo ditanya “Kapan sih pertama pakai khimar?” atau “Gimana awal cerita pakai khimar?” Aku ngga bisa jawab pasti. Mungkin waktu aku balita atau pas TK atau pas masuk TPA ya udah dipakaikan baju muslim (termasuk khimar pastinya) sama mamahku. Berarti itu kan pertama kali aku pakai khimar ya kan hahaha. Yang jelas, aku mulai sering khimar pas aku kelas 2 SD karena saat itu aku pindah dari SD Negeri ke SD Islam swasta yang mewajibkan siswinya memakai seragam yang menutup aurat. Sejak saat itu aku mau ngga mau rajin pake khimar kemana-mana karena mikirnya, masa di sekolah pakai, terus di luar engga. Kalo ketemu temen sekolah gimana kan.. Walaupun sebenernya kalo boleh jujur mah waktu itu ngga tau esensi hijab, jilbab itu apa dan ngga begitu paham soal wajibnya menutup aurat. Tapi ya masih suka lepas juga kalo ngerasa ngga betah sih hehe. Kelas 4 SD, aku pindah lagi ke SD Negeri karena aku suka kecapekan akibat sekolahnya jauh dan full day school waktu itu. Saat itu aku bisa aja balik pakai seragam biasa yang ga usah pake khimar, tapi entah kenapa waktu itu aku mikir sayang ada beberapa seragam dari SD sebelumnya yang masih bisa dipakai, jadi aku terusin aja pakai seragam panjang dan khimar tanpa mikir apa-apa.

Hal itu berlanjut sampai aku menginjak bangku SMP dan juga SMA. Pas masuk SMP, aku bisa aja minta beliin seragam biasa. Tapi ya aku mikir aja, masa pas SD pake khimar terus pas SMP engga. Malu lah. Dan pas masuk SMA juga begitu, masa dari SD terus SMP pake khimar terus SMA engga. Jadi kalo ditanya kenapa pake khimar, ya karena udah terbiasa pake dari kecil. Aneh dan malu kalo tiba-tiba ga pake lagi. Emang sih selama SD sampai SMA, jujur aku belum 100% konsisten. Kalo di sekitar rumah, olahraga, atau jalan-jalan sama keluarga, kadang suka males (jangan dicontoh ya, tapi itu dulu kok hehe).

Lanjut pas kuliah, alhamdulillah bisa lebih konsisten dari sebelum-sebelumnya (walaupun belum syar’i ya). Dan beberapa tahun terakhir ini, aku makin mengerti tentang esensi menutup aurat. Ya, aku memang mencari, mempelajari, pokoknya berusaha mengulas segala sesuatu hal yang berkaitan tentang wajibnya menutup aurat. Mulai dari tafsir Qur’an, hadits, kajian, artikel, dan sebagainya. Awalnya sih aku cuma kepingin tau aja, terus aku mau make sure bahwa ternyata apa yang aku lakukan selama ini benar dan merupakan salah satu bentuk ketaatanku kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Aku benar-benar percaya kalo menutup aurat itu wajib. Aku ngerasa bersyukur dan beruntung, dari kecil punya rasa malu yang membuatku terus menerus memakai khimar dan menutup aurat, dan ga ketinggalan punya keluarga yang supportive, ga pernah sekali pun ada paksaan dari mamah ayah agar anaknya memakai jilbab dan khimar, tapi mereka selalu mendukung apa yang aku pilih. Dan tentunya mereka seneng kalo aku memilih untuk menutup aurat hehe. Alhamdulillah, sifatku ini menurun ke adik perempuanku. Adikku mulai memakai khimar dari SD karena melihat mamah dan kakaknya pakai khimar.

Kalo dipikir-pikir, misalnya aku ga pindah ke SD Islam, terus ga ngotot untuk tetep pake khimar, bisa jadi aku belum menutup aurat sekarang, tapi untungnya engga. Alhamdulillah ya, Allah baik banget ngasih aku petunjuk dan hidayah saat itu. Aku merasakan manfaat dari perintah Allah untuk menutup aurat itu banyak banget, meskipun lebih banyak yang ga secara langsung.

Jadi perjalananku berhijab dan menutup aurat sih alhamdulillah ga complicated. Untuk kasusku, ya karena dari kecil udah terbiasa pakai khimar. Karena ga sedikit juga sih aku menemukan cerita orang-orang yang jalannya ga gampang dalam berhijab. Tapi berhubung menutup aurat itu wajib ya harus dilakukan. Sayang, masih banyak wanita muslimah yang belum menyadari akan wajibnya menutup aurat. Ya itu tadi, mungkin perjalanan hijrah mereka ga gampang. Walaupun ada juga yang pake alasan yang dibuat sendiri ya 😀 (no offense)

Oh iya, aku waktu itu denger di salah satu kajian, saat perintah untuk berhijab turun pada zaman Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, wanita-wanita muslimah waktu itu langsung menjadikan kain apa aja yang ada di rumah mereka untuk menutup aurat mereka, tanpa mikir-mikir dulu. Kain gordyn, kain taplak, kain apa aja. Karena perintah dari Allah ya harus dilakukan. Sami’na wa atho’na, kami dengar dan kami taat.. Masya Allah banget ya. Kita mah, disuruh apa juga paling mikir-mikir dulu. Iya kan?

Sekian dulu cerita hari ini, mungkin ke depannya bakal sharing lagi tentang hijab. Karena aku kepingin teman-teman muslimah yang mungkin belum berhijab cepat diberikan hidayahnya agar segera menutup aurat. Aamiin. Yang udah berhijab? Semoga istiqomah, menyesuaikan hijabnya sesuai syariat, perbaiki sektor-sektor (ibadah) lain dari diri sendiri.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s